Bagaimana keunikan evolusi primata memberi manusia suara yang tidak dimiliki kera evolusi

Para ilmuwan telah mengidentifikasi perubahan evolusioner dalam kotak suara yang membedakan manusia dari primata lain dan yang mungkin mendukung kemampuan vital umat manusia: bicara.

Para peneliti mengatakan pada hari Kamis bahwa sebuah studi tentang laring, atau laring, pada 43 spesies primata menunjukkan bahwa manusia berbeda dari kera besar karena mereka tidak memiliki struktur anatomi yang disebut membran vokal: ekstensi pita suara kecil seperti pita.

Manusia juga kekurangan struktur laring seperti balon yang disebut kantung udara, yang mungkin membantu beberapa kera dan monyet menghasilkan suara keras dan bergema serta menghindari hiperventilasi, kata mereka.

Menurut para peneliti, hilangnya jaringan ini menyebabkan sumber suara yang stabil pada manusia yang sangat penting untuk evolusi bahasa – kemampuan untuk mengekspresikan pikiran dan perasaan dengan suara yang diartikulasikan.

Penyederhanaan laring ini memberi orang kontrol nada yang sangat baik dengan suara ucapan yang panjang dan stabil, kata mereka.

“Kami berpendapat bahwa struktur vokal yang lebih rumit pada primata bukan manusia dapat membuat sulit untuk mengontrol getaran secara tepat,” kata ahli primata Takeshi Nishimura dari Pusat Asal Evolusi Perilaku Manusia Universitas Kyoto di Jepang, penulis utama studi tersebut. diterbitkan dalam jurnal Science.

“Membran vokal memungkinkan primata lain membuat panggilan yang lebih keras dan bernada lebih tinggi daripada manusia – tetapi mereka membuat jeda suara dan keteraturan vokal yang keras lebih umum,” kata ahli biologi evolusi dan rekan penulis studi W Tecumseh Fitch dari University of Vienna.

Laring, tabung berongga di tenggorokan yang terhubung ke tenggorokan dan berisi pita suara, digunakan untuk berbicara, bernapas, dan menelan.

Laring adalah organ vokal yang menghasilkan sinyal yang kita gunakan untuk bernyanyi dan berbicara, kata Fitch.

Manusia adalah primata, begitu pula monyet dan kera. Garis keturunan evolusioner yang mengarah ke spesies kita, Homo sapiens, terpisah dari garis keturunan yang mengarah ke kerabat terdekat kita yang masih hidup, simpanse, sekitar 6 hingga 7 juta tahun yang lalu, dengan perubahan laring yang terjadi beberapa saat setelahnya.

Hanya spesies hidup yang dimasukkan dalam penelitian ini karena jaringan lunak ini tidak dapat diawetkan dalam fosil. Ini juga berarti tidak jelas kapan perubahan itu terjadi.

Fitch mengatakan mungkin saja penyederhanaan laring muncul pada nenek moyang manusia yang disebut Australopithecus, yang menggabungkan fitur mirip kera dan manusia dan pertama kali muncul di Afrika sekitar 3,85 juta tahun yang lalu, atau kemudian dalam genus kita Homo, yang pertama kali muncul di Afrika sebelumnya. 2,4 juta tahun. Homo sapiens berasal dari Afrika lebih dari 300.000 tahun yang lalu.

Para peneliti mempelajari anatomi laring pada kera besar, termasuk simpanse, gorila, orangutan dan siamang, serta monyet Dunia Lama, termasuk kera, monyet vervet, babon dan mandrill, dan monyet Dunia Baru, termasuk capuchin, tamarin, marmoset, dan titis.

Sementara penyederhanaan evolusi laring ini sangat penting, “itu tidak sendirian memberi kita bahasa,” catat Fitch, menunjukkan bahwa fitur anatomi lainnya penting untuk bahasa dari waktu ke waktu, termasuk perubahan posisi laring.

Mekanisme produksi suara pada manusia dan primata non-manusia serupa, dengan udara dari paru-paru menggerakkan getaran pita suara. Energi akustik yang dihasilkan kemudian berjalan melalui rongga faring, mulut dan hidung dan keluar dalam bentuk yang ditentukan dengan menyaring frekuensi tertentu yang ditentukan oleh saluran vokal.

“Bahasa dan bahasa sangat terkait tetapi tidak sinonim,” kata ahli primata dan psikolog Harold Gouzoules dari Emory University di Atlanta, yang menulis sebuah komentar dalam Sains yang menyertai studi.

“Bahasa adalah mode ekspresi bahasa yang dapat didengar dan berbasis suara – dan hanya manusia di antara primata yang dapat memproduksinya.”

Paradoksnya, meningkatnya kompleksitas bahasa lisan manusia telah mengikuti penyederhanaan evolusioner.

“Saya merasa cukup menarik bahwa kadang-kadang dalam evolusi ‘kurang lebih’ – bahwa dengan kehilangan sifat Anda dapat membuka pintu untuk beberapa adaptasi baru, “kata Fitch.

READ  Para biarawati Tiongkok yang bekerja di Misi Vatikan di Hong Kong, ditahan di Hebei

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.