Austria ancam lockdown karena kasus Covid meroket

Kanselir Austria Alexander Schallenberg mengatakan dia akan memberlakukan pembatasan pada mereka yang tidak terkena (Foto: Getty / Reuters)

Warga Austria yang tidak divaksinasi telah diperingatkan bahwa mereka dapat menghadapi pembatasan penguncian lebih lanjut jika kasus Covid terus meningkat.

Kanselir Alexander Schallenberg mengatakan pada Jumat malam bahwa mereka yang belum dipukuli hanya diperbolehkan meninggalkan rumah mereka karena alasan tertentu.

Mereka juga dapat dicegah memasuki tempat-tempat tertentu – sementara mereka yang divaksinasi melanjutkan kehidupan sehari-hari mereka.

Mr Schallenberg mengumumkan bahwa jika jumlah pasien Covid-19 di unit perawatan intensif mencapai 500 – atau 25% dari total kapasitas perawatan intensif negara – masuk ke bisnis seperti restoran dan hotel akan dibatasi untuk mereka yang divaksinasi atau telah pulih dari virus.

Jika jumlahnya mencapai 600 – atau sepertiga dari total kapasitas perawatan intensif – pemerintah berencana untuk memberlakukan pembatasan, yang berarti orang yang tidak divaksinasi hanya akan diizinkan meninggalkan rumah mereka karena alasan tertentu.

Saat ini, jumlah pasien COVID di unit perawatan intensif mencapai 220.

Langkah itu dilakukan setelah pertemuan Jumat malam antara Kanselir dan para pemimpin negara bagian untuk membahas tanggapan mereka terhadap jumlah kasus yang meningkat pesat.

Schallenberg mengatakan orang yang tidak tersengat akan menghadapi pembatasan lebih lanjut jika kasus terus meningkat (Foto: Reuters)

Schallenberg berkata: “Pandemi belum terlihat di kaca spion.

“Kami berada di ambang jatuh ke dalam pandemi yang tidak divaksinasi.”

Dalam seminggu terakhir, Austria melaporkan 20.408 kasus baru virus, menurut pejabat kesehatan, menjadikan rata-rata 7 hari menjadi 228,5 per 100.000 penduduk. Seminggu sebelumnya, angka itu adalah 152,5 per 100.000 penduduk.

Meskipun pemerintah Austria telah mendorong warganya untuk divaksinasi, upaya tersebut melambat dalam beberapa bulan terakhir.

Sekitar 65,4% dari total populasi telah menerima dosis vaksin dan 62,2% telah divaksinasi lengkap.

Untuk lebih banyak cerita seperti ini, lihat halaman berita kami.

Hubungi tim pers kami dengan mengirimkan email kepada kami di [email protected].

MENGIKUTI : Kebocoran memo membuka jalan untuk Covid Plan B, tetapi Sunak mengatakan tidak perlu ‘segera’

READ  Pengemudi Remaja Membeku Untuk Mati Karena Ikuti Google Maps

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *