Atmosfer bumi menyimpan panas dua kali lebih cepat daripada 15 tahun yang lalu

Saat ini tampaknya seseorang tidak dapat berjalan melalui toko buku tanpa menemukan buku atau majalah yang menunjukkan konsekuensi negatif dari Perubahan iklim. Semuanya dari tahun terpanas sejak rekaman untuk menghancurkan astronomi dapat dikaitkan dengan perubahan iklim.

Sekarang ilmu pengetahuan baru menempatkan masalah potensial lain di kaki perubahan iklim – bumi menyimpan lebih dari dua kali lebih banyak panas setiap tahun seperti yang terjadi 15 tahun yang lalu.

Sebuah tim keluar NASA dan NOAA menemukan bahwa “ketidakseimbangan energi” Bumi berlipat ganda antara tahun 2005 dan 2019. Ketidakseimbangan energi mudah dipahami, tetapi kompleks dalam sebab dan akibat. Ini adalah perbedaan antara jumlah energi yang diserap oleh bumi dan jumlah energi yang dipancarkannya.

Setiap peningkatan ketidakseimbangan energi berarti bahwa seluruh sistem bumi memperoleh energi, menyebabkannya memanas.

Untuk mengukur perubahan ini, tim menggunakan data dari dua sumber berbeda – Awan NASA dan Sistem Energi Radiant Bumi (CERES) dan sistem yang dioperasikan oleh NOAA yang disebut Argo. CERES mengkhususkan diri pada seberapa banyak energi yang masuk dan keluar dari bumi.

Sebagian besar energi yang masuk berupa radiasi sinar matahari, sementara energi yang meninggalkan sistem dapat mengambil berbagai bentuk, termasuk beberapa radiasi matahari yang memantul dari awan putih.

Argo, di sisi lain, memperkirakan tingkat kenaikan suhu untuk lautan. Sembilan puluh persen energi yang diserap oleh sistem Bumi diserap oleh lautan, sehingga setiap ketidakseimbangan energi yang signifikan dianggap sebagai pemanasan laut.

Diagram radiasi yang diukur selama percobaan. (NASA / NOAA)

Data dari kedua platform menunjukkan kesimpulan yang sama – bahwa bumi menyerap lebih banyak energi daripada yang dihasilkannya, bahwa energi kemudian disimpan oleh lautan, dan jumlah tahunan energi yang disimpan telah meningkat secara dramatis di masa lalu. Semua wawasan ini memiliki implikasi penting bagi masa depan pemahaman dan pengelolaan perubahan iklim.

READ  Tiga anggota kru untuk peluncuran China Shenzhou-12 pada hari Kamis | berita luar angkasa

Pertama-tama, akan sangat membantu untuk memahami apa yang menyebabkan peningkatan panas yang diserap, untuk menguranginya dalam waktu dekat. Para peneliti menyebutkan dua penyebab utama meningkatnya ketidakseimbangan energi.

Pertama, es laut dan awan berkurang, permukaan putihnya meningkatkan albedo planet dan dengan demikian jumlah energi yang dipantulkan kembali ke luar angkasa. Bagian dari penurunan tutupan awan ini disebabkan oleh apa yang disebut Osilasi Dekadal Pasifik.

Fase hangat dari osilasi ini dimulai di tengah periode penyelidikan, yang menyebabkan pengurangan tutupan awan yang substansial dan dengan demikian albedo yang lebih rendah.

Penyebab kedua adalah peningkatan emisi gas rumah kaca dan uap air oleh manusia, yang dapat mencegah jenis radiasi tertentu keluar dan meningkatkan jumlah keseluruhan energi dalam sistem. Emisi kita sendiri mempersulit panas untuk keluar dari bumi.

Konsekuensi dari perubahan ketidakseimbangan energi semacam itu agak kurang jelas, seperti halnya dengan banyak ilmu iklim. Ada kemungkinan bahwa efek perangkap panas ini dapat mempercepat pencairan lapisan es kutub dan dengan demikian naiknya permukaan laut yang ditakuti banyak ilmuwan selama 100 tahun ke depan.

Atau, suhu laut yang lebih tinggi dapat menyebabkan lautan lebih asam, yang memiliki efeknya sendiri pada ekosistem yang bergantung pada kimia laut.

(NOAA / Thomas G. Andrews)(NOAA / Thomas G. Andrews)

BILD: Selama setahun, penyelarasan sumbu tetap di ruang angkasa, yang mengubah distribusi radiasi matahari. Perubahan pola radiasi yang mencapai permukaan bumi ini menyebabkan terjadinya suksesi musim.

Terlepas dari konsekuensinya, penelitian ini adalah titik data lain dalam argumen bahwa perubahan iklim itu nyata dan manusia yang menyebabkannya.

Ini juga sesuatu yang berpotensi dapat kita balikkan dalam upaya kita memerangi perubahan iklim di seluruh dunia. Jadi ada baiknya untuk mengawasi seluruh ketidakseimbangan energi di masa mendatang.

READ  Jejak kaki dinosaurus terakhir yang mungkin menginjakkan kaki di Inggris Raya di Kent | dinosaurus

Artikel ini awalnya diterbitkan oleh Alam semesta hari ini. Baca ini artikel asli.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *