Asuransi Kredit Etihad Menandatangani Perjanjian Peningkatan Perdagangan dengan Indonesia

Etihad Credit Insurance, agen kredit ekspor negara UEA, telah menandatangani perjanjian dengan perusahaan reasuransi negara Indonesia Re untuk mendorong perdagangan dan investasi antara UEA dan negara Asia Tenggara.

Berdasarkan perjanjian tersebut, kedua organisasi akan fokus pada peningkatan akses keuangan untuk perusahaan kecil dan menengah dan menengah, serta memperluas perdagangan halal melalui asuransi syariah dan solusi keuangan untuk meningkatkan ekspor.

“Uni Emirat Arab melihat Indonesia sebagai mitra strategis utama dan perjanjian ini akan menjadi kekuatan utama dalam menciptakan peluang baru untuk menarik FDI, meningkatkan perdagangan dan ekspor, serta mempercepat pemulihan ekonomi global,” kata Dr. Thani Al Zeyoudi, menteri luar negeri Uni Emirat Arab untuk perdagangan dan wakil ketua dewan ECI, mengatakan dalam sebuah pernyataan Kamis.

Kesepakatan kemitraan baru itu muncul saat Presiden Indonesia Joko Widodo mengunjungi Uni Emirat Arab untuk mempererat hubungan kedua negara.

ECI dan Indonesia Re juga akan bekerja sama untuk meningkatkan hubungan bisnis antara kedua negara, memberikan informasi tentang proyek-proyek baru yang sedang berlangsung dan potensial, memeriksa opsi untuk asuransi, reasuransi dan co-asuransi untuk ekspor dan investasi, dan memeriksa pemulihan klaim yang akan harus pulih di Indonesia, atau di Uni Emirat Arab, antara lain.

Sebagai bagian dari kemitraan baru, kedua unit juga akan mendukung sektor ekonomi strategis seperti baja dan aluminium, keramik, energi terbarukan, teknik mesin dan pengelolaan limbah.

READ  Dari Inggris Raya hingga Indonesia, beberapa negara dengan masalah Covid, karena varian Delta menyebar dengan cepat

Perkembangan terakhir datang dari fakta bahwa kedua negara berkonsentrasi untuk memperkuat hubungan ekonomi mereka melalui perjanjian baru. Pada bulan Maret, Uni Emirat Arab menginvestasikan $ 10 miliar dengan Otoritas Investasi Indonesia untuk berinvestasi dalam proyek infrastruktur dan pariwisata di Indonesia.

Awal bulan ini, DP World juga menandatangani kontrak senilai $7,5 miliar dengan dana kekayaan negara Indonesia untuk mengembangkan pelabuhan laut negara Asia Tenggara itu dalam jangka waktu hingga 30 tahun.

Kesepakatan lain yang baru-baru ini ditandatangani dengan Indonesia oleh perusahaan UEA termasuk perjanjian awal antara Perusahaan Minyak Nasional Abu Dhabi dan Pertamina Indonesia dan Chandra Asri untuk menjajaki kemungkinan mengembangkan kompleks minyak-ke-petrokimia di Indonesia.

Perusahaan energi bersih Abu Dhabi, Masdar, juga menandatangani perjanjian jual beli listrik dengan Perusahaan Listrik Negara milik Indonesia untuk mengembangkan sistem fotovoltaik terapung pertama di negara itu.

Didirikan pada tahun 2018, ECI memberikan jaminan ekspor dan asuransi perdagangan bagi perusahaan UEA untuk meminimalkan risiko pembayaran terkait ekspor.

Perusahaan memiliki kemitraan dengan bank lokal dan internasional yang menawarkan pinjaman kepada perusahaan UEA untuk membiayai ekspor ke pembeli luar negeri, dengan ECI menawarkan asuransi.

ECI telah mengeluarkan jaminan pinjaman bergulir senilai Dh 3,4 miliar mulai September 2021. Volume tersebut tiga kali lipat dari jaminan yang diterbitkan untuk periode yang sama tahun lalu, kata perusahaan.

Total perdagangan nonmigas antara Uni Emirat Arab dan Indonesia melebihi $ 11 miliar dalam lima tahun terakhir dan mencapai $ 2 miliar tahun lalu.

Diperbarui: 4 November 2021 pukul 13:41.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *