Astronot akan “hidup dan bekerja di bulan” dalam satu dekade, kata NASA | Berita sains dan teknologi

NASA berencana membuat astronot bekerja dan tinggal di bulan hingga dua bulan dalam satu dekade.

Kapal roket NASA Artemis pergi kursus untuk bulan minggu ini, mengirimkan kapsul generasi berikutnya dalam perjalanan tak berawak mengelilingi bulan dan kembali, 50 tahun setelah misi bulan Apollo terakhir.

Peluncuran Badan Antariksa AS yang banyak tertunda dan banyak diantisipasi dari Florida akhirnya meluncurkan program lanjutan Apollo, Artemis, yang bertujuan untuk mengembalikan astronot ke permukaan bulan dekade ini dan membangun pangkalan berkelanjutan di sana sebagai batu loncatan untuk eksplorasi manusia di Mars di masa depan. .

Dan sekarang NASA telah mengatakan bahwa program tersebut sebenarnya adalah batu loncatan untuk mengirimkan awak reguler ke bulan — dan bahkan tinggal di sana untuk jangka waktu yang lama.

Ia berencana untuk membangun apa yang disebut Artemis Base Camp, yang akan memiliki “kabin bulan modern dan bahkan rumah mobil” tempat astronot dapat tinggal hingga dua bulan.

Gambar:
Roket bulan NASA generasi berikutnya, roket Space Launch System yang membawa kapsul kru Orion, lepas landas dari Cape Canaveral

Seorang juru bicara mengatakan: “NASA akan membangun momentum misi kembalinya manusia ini empat tahun dari sekarang dan berencana untuk mengirim awak ke bulan sekitar setahun sekali sesudahnya.

“Untuk memberi astronot tempat tinggal dan bekerja di bulan, konsep Artemis Base Camp milik agensi mencakup kabin bulan modern, penjelajah, dan bahkan rumah mobil.

“Misi awal akan mencakup masa inap singkat di permukaan, tetapi seiring berkembangnya base camp, tujuannya adalah untuk memungkinkan kru tetap berada di permukaan bulan hingga dua bulan sekaligus.”

Roket bulan NASA generasi berikutnya, roket Space Launch System (SLS) dengan kapsul kru Orion, lepas landas dari Launch Complex 39-B dari misi tak berawak Artemis I ke bulan di Cape Canaveral, Florida, 16 November 2022. REUTERS/Thom Baur

Misi Artemis I selama tiga minggu, yang diluncurkan minggu ini, mencakup penerbangan Orion selama 25 hari yang akan membawa kapsul tersebut dalam jarak sekitar 60 mil (97 km) dari permukaan bulan sebelum terbang sekitar 40.000 mil (64.400 km) di atas bulan dan terbang kembali ke bumi.

READ  Penemuan mikroba di gurun Chili mendukung kehidupan di Mars

Kapsul dijadwalkan mendarat di laut pada 11 Desember.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Thomas Moore dari Sky melihat kembali perjalanan pesawat ruang angkasa Orion

Lanjut membaca:
Sampel bulan pertama kembali ke Bumi dalam lebih dari 40 tahun

Meskipun tidak ada astronot di dalamnya, misi ini merupakan pendahulu kembalinya manusia ke bulan, lebih dari lima dekade kemudian. pendaratan Apollo. Dua belas astronot berjalan di bulan dalam enam misi Apollo dari tahun 1969 hingga 1972.

Setelah beberapa dekade fokus NASA pada orbit rendah Bumi dengan pesawat ulang-alik dan Stasiun Luar Angkasa Internasional, Artemis I memberi sinyal perubahan besar arah untuk program luar angkasa berawak pasca-Apollo.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Gambar baru dari pesawat ruang angkasa Orion NASA menunjukkan pemandangan Bumi dari luar angkasa

Dinamai dewi perburuan Yunani kuno – dan saudara kembar Apollo – Artemis bertujuan untuk mengembalikan astronot ke permukaan bulan pada awal tahun 2025, berjanji untuk membawa serta “wanita pertama dan orang kulit berwarna pertama” untuk menginjakkan kaki di bulan. bulan.

Kathy Lueders, Wakil Administrator untuk Human Spaceflight di Markas Besar NASA di Washington, DC, mengatakan: “Dengan meningkatnya permintaan untuk akses ke Bulan, kami sedang mengembangkan teknologi untuk mencapai kehadiran manusia dan robot yang belum pernah terjadi sebelumnya 240.000 mil dari rumah.

“Pengalaman kami di bulan dekade ini akan mempersiapkan kami untuk petualangan yang lebih besar di alam semesta – penjelajahan manusia di Mars.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.