AstraZeneca: Vaksin Corona Efektif 90 Persen di Tahap 3 Uji Coba Sisi Semua

KOMPAS.com – vaksinasi Virus corona yang dikembangkan oleh University of Oxford dan AstraZeneca dapat mencegah hingga 90 persen Covid-19.

AstraZeneca Di situs resminya, regimen dosis (n = 2,741) menunjukkan efektivitas vaksin 90 persen diberikan sebagai setengah dosis, diikuti dengan dosis penuh setidaknya dengan selang waktu satu bulan.

Selain itu, regimen dosis lain (n = 8,895) menunjukkan efektivitas 62 persen bila diberikan dalam dua dosis penuh selama setidaknya satu bulan.

Analisis gabungan dari vaksin bernama AZD1222 dari dua regimen dosis (n = 11.636) menemukan keefektifan rata-rata 70 persen.

“Efektivitas dan keamanan vaksin ini menegaskan bahwa vaksin ini sangat efektif melawan Covid-19 dan berdampak langsung pada keadaan darurat kesehatan masyarakat,” kata Pascal Soriot, CEO AstraZeneca, seperti dikutip Antara. CNA23 November 2020.

Baca juga: 4 fakta vaksin Moderna Covid-19, dari hasil uji coba hingga harga

Setelah vaksin Pfizer dan Moderna

Sebelumnya, setidaknya dua pengembang vaksin, Moderna dan Pfizer / BioNTech, mengklaim vaksin eksperimental mereka bisa memberikan perlindungan lebih dari 90 persen.

Sementara vaksin tidak seefektif dua lainnya, suntikan yang dibuat oleh Oxford jauh lebih murah dan lebih mudah untuk disimpan dan didistribusikan di seluruh dunia.

vaksin Oxford / AstraZeneca, tidak seperti vaksin Pfizer / BioNTech dan Moderna, yang harus disimpan pada suhu yang jauh lebih dingin, dapat disimpan pada suhu lemari es.

Karena itu, vaksin akan terus memainkan peran penting dalam memerangi pandemi setelah disetujui.

Ketika pengembangan vaksin dimulai, pemerintah Inggris memesan 100 juta dosis vaksin Oxford, yang cukup untuk mengimunisasi 50 juta orang.

“Pengumuman hari ini membawa kita selangkah lebih dekat ke waktu kita dapat menggunakan vaksin untuk mengakhiri malapetaka yang disebabkan oleh Covid-19,” kata Sarah Gilbert, profesor vaksinasi di Universitas Oxford. Penjaga.

READ  Mendapat untung dari penjualan yang lemah, inilah rekomendasi saham INKP dan TKIM

Baca juga: UNICEF akan mengirimkan 2 miliar dosis vaksin Covid-19 ke negara-negara miskin pada tahun 2021

Menguji

Lebih dari 20.000 sukarelawan dilibatkan, setengahnya di Inggris dan sisanya di Brasil. Efektivitas vaksin berkisar antara 62 dan 90 persen tergantung pada dosis vaksin yang diberikan.

Tidak ada efek samping serius yang terkait dengan keamanan vaksin yang telah dikonfirmasi. Vaksin ini juga dapat ditoleransi dengan baik pada kedua regimen dosis.

Dalam pernyataannya, Prof Andrew Pollard, direktur Oxford Vaccine Group dan ketua penyelidik Oxford Vaccine Studies, mengatakan hasil penelitian menunjukkan bahwa ada vaksin efektif yang akan menyelamatkan banyak nyawa.

“Menariknya, kami menemukan bahwa salah satu jadwal pemberian dosis kami kemungkinan 90 persen efektif. Jika jadwal pemberian dosis itu digunakan, lebih banyak orang bisa divaksinasi dengan pasokan vaksin yang direncanakan,” katanya.

Kutipan NBCNews, Pembuat vaksin AstraZeneca, yang menggunakan versi lemah dari virus flu, mengatakan vaksin itu dapat diberikan di fasilitas kesehatan yang ada.

B. Klinik medis dan apotek lokal yang disimpan pada “suhu lemari es” dari 2 sampai 8 derajat Celcius setidaknya selama enam bulan. Ini untuk memudahkan distribusi.

Selain itu, tidak ada rumah sakit atau kasus parah pada siapa pun yang menerima vaksin, kata para peneliti.

Baca juga: Vaksin korona hampir tersedia. Siapa yang akan mendapatkannya lebih dulu?

Kapan vaksin akan didistribusikan?

Empat juta kaleng siap digunakan di Inggris. Namun, kami masih menunggu vaksin disetujui oleh badan pengatur yang akan mengevaluasi keamanan dan efektivitasnya dan diproduksi dengan standar yang tinggi.

Proses ini akan berlangsung dalam beberapa minggu mendatang. Sementara Inggris masih menunggu perizinan, mereka siap untuk melanjutkan kampanye vaksinasi massal yang belum pernah terjadi sebelumnya.

READ  Komut Inalum menyatakan kesiapannya untuk proyek aki mobil listrik

Penghuni dan karyawan panti jompo berada di urutan pertama, diikuti oleh petugas kesehatan dan orang di atas 80 tahun.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *