Asteroid yang lebih besar dari Empire State Building dalam perjalanannya ke Bumi dan diperkirakan akan “dekat” pada hari Minggu, kata NASA

Sebuah asteroid raksasa meluncur ke arah Bumi dan akan melakukan “pendekatan dekat” pada hari Minggu, kata NASA.

Batu luar angkasa 388945 (2008 TZ3) memiliki lebar sekitar 490m – lebih tinggi dari Empire State Building di New York, yang tingginya sekitar 440m – dan telah diklasifikasikan sebagai “asteroid yang berpotensi berbahaya” berdasarkan prediksi jarak dekat.

Sebagai perbandingan, para peneliti memperkirakan bahwa meteor yang kemungkinan menyebabkan peristiwa Tunguska 1908 di Siberia timur dan meratakan seluruh hutan berdiameter sekitar 100 hingga 200 meter, sedangkan yang memusnahkan dinosaurus berukuran lebar sekitar 10 hingga 15 kilometer.

Para ahli luar angkasa mengatakan bahwa 388945 (2008 TZ3) berdiameter sekitar 0,219 hingga 0,490 km.

Sementara asteroid sebesar ini bisa mendatangkan malapetaka jika menabrak Bumi, NASA mencatat ilmuwan menghargai bahwa itu hanya akan melakukan “pendekatan dekat” pada hari Minggu, melewati planet ini pada jarak sekitar 4 juta kilometer.

Sebagai perbandingan: jarak antara bumi dan bulan sekitar 385.000 km.

Ini bukan pertama kalinya asteroid ini meluncur melewati Bumi. Pada Mei 2020, batu luar angkasa raksasa melewati planet ini pada jarak sekitar 2,75 juta km. Diperkirakan tidak akan kembali sedekat ini dengan Bumi sampai Mei 2163.

Asteroid itu secara rutin melewati Bumi saat mengorbit Matahari setiap 732 hari, datang sedekat satu unit astronomi (AU), atau sekitar 150 juta km, dan sejauh 2,21 SA dari bintangnya.

Bukan hal yang aneh jika asteroid sebesar itu melintas di dekat Bumi.

Para ahli menghitung bahwa asteroid berdiameter sekitar 100m yang menabrak Bumi dapat menghasilkan kekuatan ledakan 10 kali lipat dari letusan gunung berapi 14 Januari di Tonga.

READ  Michael Flatley meminta Taoiseach Michael Martin untuk menunjuk distrik ke-33 bagi para penyintas kanker

Setiap asteroid dengan ukuran tertentu yang berada dalam jarak sekitar 7,5 juta km dari Bumi kemungkinan akan diklasifikasikan sebagai “berpotensi berbahaya” tergantung pada lintasannya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.