Asal usul bahasa “Transeurasia” dikaitkan dengan pembudidaya millet Neolitik | Lidah

Sebuah studi yang menggabungkan bukti linguistik, genetik dan arkeologi menelusuri asal-usul keluarga bahasa yang terdiri dari Jepang modern, Korea, Turki dan Mongolia dan orang-orang yang berbicara kepada petani millet yang mendiami suatu wilayah di utara. Cina sekitar 9.000 tahun yang lalu.

Temuan yang dijelaskan pada Rabu dokumen berbagi nenek moyang genetik untuk ratusan juta orang yang berbicara apa yang peneliti sebut Bahasa transeurasia di atas area yang membentang lebih dari 5.000 mil (8.000 km).

Hasilnya menggambarkan bagaimana adopsi pertanian oleh umat manusia setelah Zaman Es menyebabkan penyebaran beberapa keluarga bahasa utama dunia. Millet adalah tanaman awal yang penting ketika pemburu-pengumpul beralih ke cara hidup pertanian.

Terdapat 98 bahasa Transeurasia, di antaranya bahasa Korea, Jepang, berbagai bahasa Turki di sebagian Eropa, Anatolia, Asia Tengah dan Siberia, berbagai bahasa Mongolia, dan berbagai bahasa Tungusian di Manchuria dan Siberia.

Awal mula keluarga linguistik ini telah dilacak hingga petani millet Neolitik di Lembah Sungai Liao, wilayah yang mencakup sebagian provinsi Liaoning dan Jilin di Tiongkok dan wilayah Mongolia Dalam. Ketika para petani ini bergerak melintasi Asia timur laut selama ribuan tahun, bahasa keturunan menyebar ke utara dan barat ke Siberia dan stepa dan ke semenanjung Korea dan melalui laut ke kepulauan Jepang.

Penelitian ini menyoroti awal yang kompleks dari populasi dan budaya modern.

“Menerima bahwa akar bahasa, budaya, atau orang berada di luar batas negara saat ini adalah semacam penolakan identitas, yang sebagian orang belum siap untuk membuatnya,” kata Martine. Robbeets, ahli bahasa komparatif, kepala kelompok penelitian arkeologi di Institut Max Planck untuk Ilmu Sejarah Manusia dan penulis utama dari studi yang diterbitkan dalam jurnal Nature.

READ  UEA Menangguhkan KTT Abu Dhabi Karena Kampanye Pemilu Netanyahu | Berita politik

“Negara-negara kuat seperti Jepang, Korea, dan China sering digambarkan mewakili bahasa, budaya, dan profil genetik. Tetapi satu kebenaran yang membuat orang-orang dengan tujuan nasionalis tidak nyaman adalah bahwa semua bahasa, budaya, dan manusia, termasuk yang ada di Asia, bercampur, ”tambah Robbeets.

Para peneliti merancang kumpulan data konsep kosa kata untuk 98 bahasa, mengidentifikasi inti dari kata-kata warisan yang terkait dengan pertanian, dan membuat pohon keluarga bahasa.

Arkeolog dan rekan penulis penelitian, Mark Hudson, mengatakan para peneliti telah memeriksa data dari 255 situs arkeologi di Cina, Jepang, Semenanjung Korea dan Rusia timur jauh, menilai kesamaan antara artefak termasuk tembikar, peralatan batu, dan sisa-sisa tumbuhan dan hewan. . Mereka juga memperhitungkan tanggal 269 peninggalan budaya kuno dari berbagai situs.

Para peneliti menentukan bahwa para petani di timur laut China akhirnya melengkapi millet dengan beras dan gandum, sebuah paket pertanian yang diturunkan ketika populasi ini menyebar ke Semenanjung Korea sekitar 1300 SM dan dari sana, di Jepang setelah sekitar 1000 SM.

Para peneliti melakukan analisis genomik pada sisa-sisa kuno 23 orang dan memeriksa data yang ada pada orang lain yang tinggal di Asia Utara dan Timur 9.500 tahun yang lalu.

Asal-usul bahasa Cina modern muncul secara independen, meskipun dengan cara yang sama, dengan millet juga terlibat. Sementara nenek moyang bahasa Transeurasia membudidayakan millet sapu di lembah Sungai Liao, pencipta keluarga linguistik Sino-Tibet membudidayakan millet buntut rubah pada waktu yang hampir bersamaan di wilayah Sungai Kuning di Cina, membuka jalan ke arah yang berbeda. dispersi linguistik, kata Robbeets. .

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *