AS memperingatkan China untuk tidak menggunakan kekuatan militer melawan Taiwan

Memuat…

MANILA – Penasihat keamanan nasional Amerika Serikat (AS) Robert O’Brien memperingatkan Cina untuk tidak menggunakan kekuatan militer melawan Taiwan.

Peringatan itu datang sehari setelah kunjungan mendadak ke Pulau Demokratik oleh laksamana Angkatan Laut AS bintang dua yang mengawasi intelijen militer AS di Asia-Pasifik.

O’Brien memperingatkan Beijing selama tur ke Filipina dan Vietnam, di mana dia berbicara dengan rekan-rekannya tentang mengatasi agresivitas China yang semakin meningkat di Laut China Selatan. Area yang disengketakan secara luas diklaim oleh Beijing. (Bunga bakung: Keponakan Kim Jong-un hilang setelah bertemu dengan agen CIA)

Pemerintah di Beijing, yang dikendalikan oleh Partai Komunis China, juga mengklaim Taiwan, wilayah yang memiliki pemerintahan sendiri secara demokratis dengan populasi sekitar 24 juta, meskipun tidak pernah berkuasa di sana. Beijing mengancam akan mencaplok pulau itu dan dalam beberapa bulan terakhir telah meningkatkan intimidasi militer dengan mensimulasikan invasi dan serangan udara.

“Kami memiliki hubungan yang sangat dekat dengan Taiwan. Presiden (Donald Trump) telah memperjelas bahwa setiap upaya untuk membuat Taiwan bersatu dengan China melalui apa pun selain persuasi atau pemilihan demokratis adalah sesuatu yang akan sangat berpengaruh bagi Republik Rakyat China, “kata O’Brien. Telegraf, Selasa (24/11/2020).

“Saya tidak dapat membayangkan apa pun yang akan menyebabkan reaksi yang lebih besar terhadap China di dunia jika mereka mencoba menggunakan kekuatan militer untuk memaksa Taiwan,” katanya kepada wartawan. (Baca juga: AS menguji F-35 Stealth Fighter Jet untuk serangan nuklir supersonik, ini videonya)

Washington tidak memiliki hubungan diplomatik formal dengan Taipei tetapi menganggap Taiwan sebagai sekutu demokratis di kawasan strategis Indo-Pasifik. Amerika adalah pemasok senjata terbesar Taiwan.

READ  Moment Octopus melemparkan dirinya pada seorang pria dan putrinya yang terekam dalam video

Pemerintahan Trump telah meningkatkan dukungan untuk Taiwan dalam beberapa bulan terakhir, termasuk menyetujui beberapa penjualan senjata skala besar dan mengirim pejabat tinggi, termasuk Menteri Kesehatan AS Alex Azar.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *