AS dan Indonesia berjanji untuk mempertahankan Laut China Selatan dalam “dialog strategis”

WASHINGTON, 3 Agustus (Reuters) – Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken pada Selasa mengumumkan dimulainya “dialog strategis” dengan Indonesia, dan Washington mengatakan kedua negara telah berjanji untuk bekerja sama dalam isu-isu seperti mempertahankan kebebasan navigasi di selatan. Cina.

Dalam pertemuan di Washington, Blinken dan Menteri Luar Negeri Indonesia Retno Marsudi juga berjanji untuk bekerja sama melawan COVID-19 dan krisis iklim serta memperkuat hubungan perdagangan dan ekonomi bilateral, kata Departemen Luar Negeri.

Indonesia adalah negara dan ekonomi terbesar di sepuluh anggota Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN), sebuah blok yang dilihat Washington sebagai kunci upayanya untuk menahan pengaruh China yang semakin besar di Asia.

Kedua belah pihak menyepakati “kemitraan strategis” pada tahun 2015, tetapi Blinken mengatakan kepada wartawan bersama Marsudi bahwa dialog baru saja benar-benar dimulai.

“Indonesia adalah mitra demokrasi yang kuat dengan Amerika Serikat; kami bekerja sama di banyak bidang yang berbeda, ”katanya, seraya menambahkan bahwa Washington menghargai suara kuat Jakarta di dalam ASEAN.

Marsudi mengatakan kepada Blinken bahwa kemitraan yang kuat dengan Indonesia adalah “aset penting untuk meningkatkan keterlibatan Anda di kawasan”.

Dia mengatakan Amerika Serikat adalah salah satu mitra utama ASEAN dalam menerapkan perspektif Indo-Pasifik.

“Adalah harapan saya dan pemerintah Indonesia untuk memajukan hubungan bilateral dengan AS, dari kesehatan ke SDGs, dari pendidikan ke bisnis dan seterusnya,” katanya, menggunakan akronim untuk tujuan pembangunan berkelanjutan.

Sebuah pernyataan Kementerian Luar Negeri pada pertemuan itu mengatakan dua langkah yang dibahas untuk memulihkan pandemi. Blinken mencatat bahwa Washington telah menyumbangkan 8 juta dosis vaksin ke Indonesia dan negara-negara tersebut juga berkolaborasi dalam oksigen dan terapi.

READ  Bergabunglah dengan Q: Genesis GV70 baru memenuhi Audi Q5

Marsudi dan Blinken juga menyatakan “pandangan bersama tentang keamanan maritim” dan berjanji untuk “mempertahankan kebebasan navigasi di Laut China Selatan dan melanjutkan kerja sama keamanan siber dan mencegah kejahatan siber,” kata pernyataan itu.

Blinken memuji upaya Indonesia untuk mendukung negosiasi perdamaian Afghanistan dan menekankan pentingnya memulihkan anggota ASEAN Myanmar di jalan menuju demokrasi.

Mengenai masalah iklim, kedua belah pihak membahas “Peluang bagi Indonesia untuk meningkatkan ambisi iklimnya,” katanya tanpa merinci.

Pembicaraan itu terjadi sebelum Blinken seharusnya mengambil bagian dalam pertemuan virtual dengan ASEAN, yang beberapa anggotanya memiliki klaim yang bersaing di Laut China Selatan dengan China. Beijing menganggap hampir seluruh jalur air strategis sebagai miliknya dan telah membangun kekuatannya di sana.

Blinken berpartisipasi dalam pertemuan seminggu dengan rekan-rekan regional yang merupakan bagian dari upaya AS untuk menunjukkan bahwa Asia Tenggara serius untuk mengusir China. Lanjut membaca

Murray Hiebert, pakar Asia Tenggara di Pusat Studi Strategis dan Internasional Washington, mengatakan hanya ada sedikit waktu untuk mengembangkan perjanjian kemitraan strategis pemerintahan Obama sebelum mantan Presiden Donald Trump menjabat.

“Perjanjian seperti ini bukan prioritas bagi pemerintahannya,” katanya tentang kesepakatan yang mencakup berbagai bidang, termasuk pertahanan, energi, dan hubungan ekonomi yang lebih luas.

“Butuh waktu untuk menyusun rincian di semua bidang ini dan akan membutuhkan konsentrasi yang signifikan dari pejabat senior asing, pertahanan, dan ekonomi.”

Dilaporkan oleh Doyinsola Oladipo, Daphne Psaledakis, Simon Lewis dan David Brunnstrom; Diedit oleh Chris Reese, Sandra Maler dan Dan Grebler

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *