Arsenal dibangkitkan dan menenggelamkan raksasa Man City akan menjadi kulit kepala yang pantas mendapatkan bentuknya

Kemenangan dominan 5-0 Arsenal atas Norwich pada Boxing Day menghasilkan lima pertandingan di semua kompetisi, tetapi ujian terbesar untuk penampilan terakhir mereka adalah melawan Manchester City.

Skuad Mikel Arteta membuat comeback mereka musim ini dalam beberapa pekan terakhir setelah memulai musim dengan awal terburuk dalam sejarah 118 tahun.

The Gunners menderita kekalahan dalam tiga pertandingan pembukaan Liga Premier mereka, termasuk kekalahan 5-0 dari City, dan turun ke dasar klasemen setelah tidak mencetak satu gol pun.

Arsenal telah melihat kebangkitan performa yang berakhir dengan kemenangan 5-0 atas Norwich

Tapi Arsenal kembali dengan kemenangan 2-0 atas West Ham pada bulan Desember dan melewati The Hammers untuk menyelinap ke 4 besar.

Namun, kebangkitan tim London Utara akan menghadapi tantangan besar pada Hari Tahun Baru saat Emirates menjadi tuan rumah pertandingan liga mereka melawan pemuncak klasemen City.

Meskipun tampil menjanjikan pada bulan Desember, The Gunners mengalami kekalahan 2-2 dari Manchester United dan tersandung melawan Everton yang kurang mendapat perhatian setelah mengambil pemenang dari Demarai Gray awal bulan ini.

Tapi mereka akan menambah kepercayaan diri untuk pertandingan hari Sabtu setelah pulih dari kekalahan dan memenangkan empat pertandingan liga terakhir.

Secara khusus, kemenangan dominan mereka baru-baru ini terjadi di tengah gejolak di klub setelah Pierre-Emerick Aubameyang dikeluarkan dari pelanggaran “disiplin” kaptennya.

Tetapi The Gunners menghadapi beban tambahan melawan City jika mereka bertarung tanpa bos Arteta, yang dinyatakan positif Covid-19 minggu ini.

Bos Gunners Mikel Arteta (kiri) akan absen dalam duel melawan Manchester City karena Covid-19

Bos Gunners Mikel Arteta (kiri) akan absen dalam duel melawan Manchester City karena Covid-19

Tim utama Arsenal telah melewati lonjakan Covid di Liga Premier dalam beberapa pekan terakhir sebagian besar tanpa cedera kecuali untuk beberapa tes positif, tetapi Arteta bukan satu-satunya yang dikecualikan dari permainan karena anggota kunci lainnya dari staf ruang belakangnya juga positif. berdasarkan telegraf.

READ  Cavendish membahas konfrontasi dengan mekanik di tahap Tour 19

Mereka mendapat pukulan telak sebelum akhir pekan karena staf pelatih kerangka akan menjadi masalah yang bisa dimengerti.

Arsenal berharap keberhasilan mereka baru-baru ini di bawah tekanan telah mempersiapkan mereka untuk mengulanginya melawan pemimpin City tetapi rekor mereka melawan kompetisi yang lebih ketat musim ini tidak menjanjikan.

Tim Arteta telah melihat perkembangan positif yang sama, tidak terkalahkan di liga sejak kalah dari City pada Matchday 3 sebelum perjalanan ke Anfield.

Arsenal runtuh setelah serangkaian kemenangan pada November dengan kekalahan 4-0 dari Liverpool

Arsenal runtuh setelah serangkaian kemenangan pada November dengan kekalahan 4-0 dari Liverpool

Mohamed Salah (kiri) mencetak gol ketiga Liverpool saat The Reds membuat kerusuhan di Anfield

Mohamed Salah (kiri) mencetak gol ketiga Liverpool saat The Reds membuat kerusuhan di Anfield

Tapi mereka menderita kekalahan di Merseyside saat Liverpool menjadi liar untuk menarik empat melewati tim tamu.

Arsenal juga tersandung rival tangguh di awal musim ketika mereka menderita kekalahan 2-0 dari rival London Chelsea, yang saat ini berada di tempat kedua, dan tentu saja menghentikan pertemuan pertama mereka dengan City.

Rekor mereka melawan juara bertahan Liga Premier sejak Arteta menjabat tidak bisa menggembirakan.

The Gunners hanya menang melawan Pep Guardiola sekali dalam enam pertemuan sejak Arteta melepaskan perannya sebagai sidekick bos kota. Kemenangan itu datang di semifinal Piala FA pada 2020.

Arsenal terakhir kali mengalahkan pemuncak klasemen City di semifinal Piala FA 2020 dengan kemenangan 2-0

Arsenal terakhir kali mengalahkan pemuncak klasemen City di semifinal Piala FA 2020 dengan kemenangan 2-0

Pierre-Emerick Aubameyang (kanan) mencetak gol kemenangan dengan gol kedua The Gunners

Pierre-Emerick Aubameyang (kanan) mencetak gol kemenangan dengan gol kedua The Gunners

Terakhir kali Arsenal mengalahkan City di liga adalah pada Desember 2015 dengan kemenangan 2-1 dan sejak itu mereka hanya mengumpulkan satu poin dalam dua pertandingan.

Namun, Emirates musim ini menjadi benteng yang mampu menahan gempuran City, terbukti dengan kemenangan Arsenal atas rival top 4 West Ham.

READ  Rekor Ole Gunnar Solskjaer untuk Manchester United

Arsenal hanya kalah sekali di Emirates sepanjang musim – melawan Chelsea pada Agustus.

Dan mereka berutang banyak dari keberhasilan mereka baru-baru ini untuk kepercayaan manajer dalam menembak penembak mudanya.

Bukayo Saka (20) dan Emile Smith Rowe (21) mencetak gol melawan Norwich, sedangkan keduanya mencetak gol bersama dengan Gabriel Martinelli (20) dalam kemenangan 4-1 atas Leeds.

Bukayo Saka dalam kondisi prima saat ia mencetak dua gol dalam kemenangan Arsenal Norwich baru-baru ini

Bukayo Saka dalam kondisi prima saat ia mencetak dua gol dalam kemenangan Arsenal Norwich baru-baru ini

Itu berarti 17 dari 32 gol Arsenal di Liga Inggris musim ini dicetak oleh pemain di bawah usia 21 tahun atau kurang – lebih banyak dari klub papan atas lainnya pada musim 2021-22.

Tapi City adalah tantangan pencetak gol utama dan juga dalam kondisi menembak.

The Citizens melakukan perjalanan ke Emirates setelah kemenangan beruntun dari sepuluh pertandingan dan sejauh ini telah mencetak total 51 gol dan mencetak empat atau lebih gol dalam enam pertandingan liga musim ini.

Pasukan Guardiola juga kebobolan 12 gol untuk mempertahankan mahkota Liga Premier mereka dan tetap 12 gol.

Laju kebangkitan Arsenal layak mendapat perhatian besar untuk memahkotai hasilnya, tetapi meskipun terlihat dominan dalam beberapa pertandingan terakhir, bentrokan dengan City masih sangat mirip dengan David dan Goliath.

Berkat Phil Fodens (atas) pemenang melawan Brentford, kota ini pergi ke Emirates setelah 10 kemenangan beruntun

Berkat Phil Fodens (atas) pemenang melawan Brentford, kota ini pergi ke Emirates setelah 10 kemenangan beruntun

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *