Arnold Schwarzenegger membandingkan kerumunan Capitol dengan Nazi Donald Trump Arnold Schwarzenegger, pemimpin Mob Nazi

Republikan itu mengatakan dalam sebuah video yang dia posting ke media sosial pada hari Minggu bahwa “Rabu adalah malam pecahan kaca di sini di Amerika Serikat.” Pada tahun 1938, Nazi di Jerman dan Austria merusak rumah, sekolah, dan bisnis Yahudi dalam serangan yang dikenal sebagai “malam kaca yang pecah”.

‚ÄúPecahan kaca berada di jendela Gedung Kongres Amerika Serikat. Tapi kerumunan tidak hanya menghancurkan jendela Capitol, mereka menghancurkan ide-ide yang kita anggap biasa, “katanya.” Mereka menginjak-injak prinsip-prinsip yang mendasari negara kita.

Schwarzenegger kelahiran Austria membandingkan Proud Boys – kelompok ekstrimis sayap kanan Amerika – dengan Nazi. Beberapa pemimpin Proud Boys ditangkap di ibu kota negara, sebelum dan sesudah kerusuhan Rabu.

Dalam videonya, Schwarzenegger menyebut Presiden Donald Trump sebagai pemimpin yang gagal dan mengatakan dia terhibur karena kepresidenan Trump akan segera berakhir dan “akan segera tidak berguna seperti tweet lama.”

Dia menyerukan persatuan nasional dan menjanjikan dukungannya untuk Presiden terpilih Joe Biden setelah kerumunan yang setia kepada Trump memasuki Capitol AS, menyebabkan penangguhan sementara penghitungan pemilihan. Anggota Kongres kemudian kembali dan mensertifikasi hasilnya.

Lima orang tewas, termasuk seorang polisi Capitol. Lusinan perusuh telah ditangkap dan banyak lagi yang dicari setelah serangan yang kurang ajar itu.

“Dan bagi mereka yang berpikir mereka dapat membatalkan Konstitusi Amerika Serikat, ketahuilah ini: Anda tidak akan pernah menang,” kata Schwarzenegger.

Schwarzenegger, yang terkenal karena peran filmnya sebagai Terminator, terpilih sebagai gubernur California pada tahun 2003 dalam pemilihan recall khusus. Dia kemudian terpilih untuk masa jabatan penuh.

“Saya percaya bahwa meski kami terguncang oleh peristiwa beberapa hari terakhir, kami akan tampil lebih kuat karena kami sekarang memahami apa yang bisa hilang,” katanya, menambahkan bahwa mereka yang berada di balik kerusuhan di Rabu – dan mereka yang menghasutnya – harus dimintai pertanggungjawaban.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *