Apple menghapus aplikasi kencan untuk Unjected yang tidak divaksinasi karena mencoba menipu sistem seperti penciptanya “SENSOR!” – RT USA News

Apple telah menghapus aplikasi kencan Unjected, yang dipasarkan sebagai “ruang aman” untuk orang Amerika yang tidak divaksinasi, dari bisnisnya, dengan menyatakan bahwa itu “tidak sesuai dengan pandemi Covid-19.” Pengembang aplikasi mengatakan ini sama dengan penyensoran.

Unjected menggambarkan dirinya sebagai “Platform untuk orang-orang yang berpikiran sama yang mendukung otonomi medis.” Aplikasi kencan diperkenalkan sebagai semacam “ruang aman” bagi orang Amerika yang tidak divaksinasi agar tetap up to date tanpa tekanan untuk atau tidak divaksinasi terhadap Covid-19. Namun, para kritikus melihat aplikasi tersebut sebagai platform media sosial yang berkembang untuk anti-Vaxxers dan sebagai hotspot untuk misinformasi Covid.

Setelah Apple menghapus aplikasi pada hari Sabtu, perusahaan meledakkan langkah tersebut “Sensor.”

“Rupanya kita dipandang ‘terlalu banyak’ untuk berbagi otonomi medis dan kebebasan memilih.” Perusahaan mengumumkan dalam sebuah pernyataan yang diposting di Instagram pada hari Sabtu.



Juga di rt.com
‘Tinder untuk Antivaxer’? Aplikasi Kencan Tanpa Suntikan Untuk Menciptakan “Ruang Aman” Untuk Pengguna yang Tidak Divaksinasi Covid


Aplikasi tetap ada di Google Play Store, tetapi mereka mengakui bahwa langkah Apple dapat berarti bahwa situs web mungkin merupakan pilihan terbaik Unjected sehingga mereka tidak harus bergantung pada toko aplikasi.

Aplikasi kencan lain seperti Tinder dan Bumble telah meluncurkan fitur promosi vaksinasi, yang membuat Unjected semakin menonjol setelah diluncurkan pada bulan Mei.

Namun, titik didih untuk platform datang setelah Unjected menambahkan fitur sosial yang memungkinkan untuk posting yang lebih umum. Itu ditandai oleh Google setelah moderator Unjected dituduh tidak melakukan cukup banyak untuk memantau informasi yang salah tentang Covid-19 dan vaksin yang tersedia.

Menanggapi kekhawatiran Google, umpan sosial telah dihapus, meskipun salah satu pendiri Shelby Thompson berencana untuk memperkenalkannya kembali dan posting yang ditandai segera.

READ  Assassin's Creed Infinity adalah platform layanan langsung yang menghubungkan game masa depan • Eurogamer.net

“Kami harus menguasai grafit sensor” Dia mengatakan, menurut Bloomberg News, yang pertama kali melaporkan bahwa Apple menghapus Unjected pada hari Sabtu setelah dihubungi oleh seorang reporter melalui aplikasi.

Aplikasi ini juga berisi daftar perusahaan yang tidak setuju dengan peraturan vaksinasi.

Apple sudah memiliki masalah dengan Unjected dan awalnya menolak persetujuan untuk aplikasi selama proses peninjauan awal. Perubahan harus dilakukan untuk mendapatkan persetujuan untuk memenuhi pedoman ketat perusahaan tentang Covid-19 “Keterangan yg salah”, Namun, juru bicara Apple mengatakan bahwa pembaruan aplikasi dan pernyataan kepada ribuan penggunanya telah mengesampingkan kepatuhan.



Juga di rt.com
Donald Trump Jr. dengan bercanda menyarankan mandat #VaxtoVote dan bertepuk tangan kembali pada kaum liberal yang MENYUKAI gagasan itu


“Pengembang membuat pernyataan eksternal kepada penggunanya serta memperbarui aplikasi, yang sekali lagi membuat mereka tidak patuh.” kata juru bicara.

Apple berpendapat bahwa pengguna Unjected mulai menggunakan kata dan frasa wildcard yang berbeda untuk mempromosikan teori konspirasi yang pada dasarnya sama tentang vaksin Covid-19, karena beberapa kalimat dan kata awalnya ditandai oleh perusahaan dalam fungsi sosial aplikasi.

Keputusan baru memperjelas, perusahaan mengatakan bahwa “Jika Anda mencoba menipu sistem kami, aplikasi Anda akan dihapus dari toko.”

Thompson mengklaim, bagaimanapun, bahwa Apple hanya mencari alasan untuk menyensor Unjected, dan bahkan mengatakan penghapusan “melanggar hak konstitusional kami.”

Apakah Anda suka cerita ini? Bagikan dengan teman!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *