Aplikasi seni AI ini memberikan gambaran sekilas tentang masa depan media sintetis

Jika Anda telah nongkrong di Twitter akhir-akhir ini, Anda mungkin melihat banyak gambar yang dihasilkan AI tumbuh di timeline Anda seperti visi algoritmik yang aneh. Gambar-gambar ini dibuat dengan aplikasi baru bernama Dreamyang dapat digunakan siapa saja untuk membuat “lukisan bertenaga AI” hanya dengan mengetikkan deskripsi singkat tentang apa yang ingin mereka lihat. Ini aneh, hal-hal yang sering menakutkan – dan sangat lucu.

Karya seni yang dihasilkan memiliki estetika tersendiri yang ditentukan oleh bentuk berputar-putar dan objek yang tidak koheren. Namun, keajaiban sebenarnya adalah bahwa apa pun yang Anda ketik, aplikasi akan menghasilkan sesuatu yang menarik secara visual (setidaknya sampai kita terbiasa dengan mainan ini) dan yang sering kali secara mengejutkan cocok dengan perintah Anda.

Sebagai contoh, perhatikan gambar di bawah ini: “Arkeologi Galaksi dengan Bintang Miskin Logam”. Aplikasi ini tidak hanya membuat gambar yang menangkap skala galaksi yang luar biasa dari sebuah nebula, tetapi sorotan seperti bintang yang tersebar di ruang angkasa sebagian besar berwarna biru – warna yang Akurat secara ilmiah ke miskin logam Bintang (karena sifat logam mempengaruhi warnanya).

Sepasang cepat mencari di twitter mengungkapkan lebih banyak contoh, tetapi sungguh, Anda harus bermain dengan aplikasi itu sendiri untuk memahaminya dengan lebih baik. (Jika tidak ada yang lain, gambar yang dihasilkan memiliki ukuran yang tepat untuk membuat wallpaper yang dipersonalisasi untuk ponsel Anda.)

Jenis karya seni yang dihasilkan AI ini bukanlah hal baru, tetapi semakin berkualitas dan lebih mudah diakses. Contoh sebelumnya dari jenis pemodelan teks-ke-gambar ini adalah program berorientasi penelitian seperti: BERIKAN PADANYA dan VQGAN + KLIP, serta proyek komersial yang lebih khusus seperti Peternak seni (yang sangat cocok untuk membuat potret makhluk dan orang fiksi). Dengan alat seperti ini, dunia seni AI telah meledak dalam beberapa tahun terakhir, dan para praktisi menciptakan semuanya kaisar Romawi yang hidup ke waifu tak terbatas.

Aplikasi Dream melangkah lebih jauh dengan kecepatan, kualitas, dan aksesibilitasnya. Ini tersedia di iOS, Android, dan web dan merupakan karya dari startup Kanada bernama Wombo. Perusahaan sebelumnya mengembangkan aplikasi bertenaga AI ini yang memungkinkan Anda memasukkan gambar statis ke dalam Buat replay sinkronisasi bibir dari lagu-lagu kenangan. Apa persisnya yang mendorong Dream tidak jelas (kami menghubungi Wombo untuk mencari tahu), tetapi banyak teknologi seni AI adalah open source, yang berarti perusahaan kemungkinan dibangun di atas pekerjaan sebelumnya yang mengembangkan aplikasi.

READ  Beta terbuka publik MultiVersus diluncurkan pada 26 Juli, berikut cara mengunduhnya

Secara umum, program seperti ini dilatih pada kumpulan data visi – perpustakaan besar gambar yang ditandai berdasarkan objek dan lanskap. Program mengenali pola dan tema yang konsisten dalam gambar ini dan kemudian menggunakan informasi ini untuk mencoba menghasilkan sesuatu yang cocok dengan perintah pengguna. Kami tidak tahu algoritma Dream’s dataset apa yang dilatih, tetapi berdasarkan outputnya, aman untuk mengatakan bahwa itu berisi berbagai macam gambar – mampu menghasilkan gambar yang karakter anime dan Video game.

Aksesibilitas Dream berarti akan digunakan untuk tujuan baru juga. Itu digunakan untuk game viral (seperti memasukkan Judul tesis doktoral dan membagikan hasilnya) dan juga untuk proyek yang lebih bertarget. Dalam utas Twitter yang luar biasa, penulis dan ilustrator Ursula Vernon (yang menerbitkan dengan nama T. Kingfisher) membagikan komik pendek telah mereka lakukan dengan Dream. Karakter dalam komik digambar dengan tangan, tetapi latar belakangnya dibuat oleh AI, dengan kualitas gambar yang surealis dan berubah-ubah dijelaskan oleh latar: perpustakaan impian yang dirawat oleh dewa penulisan Mesir, Thoth.

Vernon men-tweet tentang pengalamannya, mencatat bahwa dia harus melakukan banyak pekerjaan untuk mempersiapkan citra dan bahwa ketidakmampuan program untuk menciptakan pemandangan dari ruangan arsitektur yang konsisten menimbulkan tantangannya sendiri.

“Singkatnya – apakah ini berfungsi secara visual? Saya pikir jawabannya adalah ‘semacam’.” Vernon tweeted. “Saya tentu sangat menyadari keanehan sebagai seorang seniman. Sebagai urutan mimpi, arsitektur yang kacau entah bagaimana berhasil, tetapi berapa lama Anda bisa lolos begitu saja? Cepat atau lambat pembaca mungkin akan menyadari bahwa tidak ada yang terjadi dalam adegan yang sama dari sudut yang berbeda.”

Terlepas dari keterbatasannya yang jelas, Dream menunjukkan kepada kita sekilas tentang masa depan media sintetis atau yang dihasilkan AI. Bagi para penginjil di bidang ini, janji teknologi sangat bervariasi. Di masa depan, kata mereka, game, komik, film, dan buku semuanya akan dibuat dengan cepat sebagai tanggapan atas setiap permintaan dan keinginan kita. Dan meskipun kita panjang panjang Jauh dari media yang sesuai dengan kualitas kinerja manusia, aplikasi hybrid terbatas akan datang lebih cepat dari yang Anda kira – seperti sesuatu yang pertama kali terlihat dalam mimpi.

READ  Badan legislatif AS menyebutkan tiga cara untuk mengatasi masalah antitrust Apple, Google, Facebook dan Amazon

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.