Apa saja efek samping dari vaksin Moderna Covid-19?

Moderna mengklaim vaksinnya 95 persen efektif mencegah Covid-19.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – CEO Moderna, Stephane Bancel membahas beberapa efek samping vaksin yang dikembangkannya untuk melawan SARS-CoV-2, virus corona penyebab Covid-19. Perkembangan studi vaksin ini positif dengan klaim efektivitas 94,5 persen.

Dikutip dari Fox NewsDalam sebuah penelitian terhadap 30.000 orang dewasa di Amerika Serikat, separuh kelompok diberi plasebo dan vaksin diberikan kepada 15.000 peserta lainnya. Pada 22 Oktober, 25.654 peserta menerima suntikan kedua dari rejimen dua dosis.

Menurut perusahaan, efek sampingnya vaksin Moderna Ini diklaim bersifat sementara, yang berarti bahwa vaksin “secara umum dapat ditoleransi dengan baik. Efek samping yang paling umum adalah nyeri di tempat suntikan, kelelahan, nyeri sendi dan sakit kepala.

“Sebagian besar efek sampingnya ringan atau sedang. Dosis kedua memiliki beberapa efek samping lokal, sedikit nyeri, sedikit kemerahan, tetapi hilang dengan sendirinya,” kata Bancel kepada Maria Bartiromo. Bisnis Fox.

“Beberapa orang menjadi sedikit pusing. Sangat menyenangkan untuk dicatat bahwa kurang dari dua persen orang mengalami demam, sebenarnya 1,4 persen, jadi sangat, sangat rendah,” katanya.

Bancel mengatakan efek sampingnya akan hilang tanpa minum obat apa pun, mirip dengan vaksin lain. “Sebenarnya, hal baik tentang ahli imunologi selalu mengingatkan saya bahwa respon imun yang ringan adalah sinyal yang baik bahwa sistem kekebalan Anda bekerja karena vaksin sedang diaktifkan,” kata Bancel.

Selain itu, uji coba vaksin sukarela Virus corona Moderna, dari University of North Carolina di Chapel Hill, sebelumnya membagikan pengalamannya dan mendesak semua orang untuk mendapatkan vaksinasi untuk menyelamatkan nyawa dan kembali normal, seperti yang mereka lakukan sebelum pembatasan Covid-19.

READ  Sariawan selama lebih dari sebulan, waspadai tanda-tanda kanker mulut

Meskipun peserta uji klinis Moderna tidak tahu apakah mereka menerima plasebo atau vaksin, Jack mengatakan kepada Morningstar bahwa dia punya alasan untuk percaya bahwa dia divaksinasi. Ia mengaku mengalami beberapa efek samping setelah suntikan pertama.

“Saya sedikit lelah dan kemudian saya lelah pendorongKeesokan harinya saya demam, tapi saya bisa mengatasinya dengan minum ibuprofen, “kata Morningstar.

Ada beberapa rasa sakit di tempat suntikan yang mirip dengan orang yang terkena vaksin herpes zoster, menurut Morningstar. Pengumuman Moderna pada hari Senin didasarkan pada “analisis sementara” atau informasi yang dirilis sebelum selesainya tes.

Berdasarkan analisis awal perusahaan, tidak ada masalah keamanan signifikan yang teridentifikasi hingga saat ini.

Written By
More from Ubayd Saleh

Lihat kekayaan mantan Panglima TNI Gatot Nurmantyo

JAKARTA, KOMPAS.com – Nama keluarga Gatot Nurmantyo tidak lagi asing bagi publik...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *