Apa arti studi vaksin kanker baru untuk penyembuhan penyakit?

Vaksinasi kanker yang dibuat khusus dari tumor pasien sendiri telah menghasilkan hasil yang “sangat penuh harapan” dalam sebuah penelitian.

Tak satu pun dari delapan pasien kanker kepala dan leher yang berisiko tinggi kambuh melihat tumor mereka kembali empat bulan setelah menerima vaksin.

Sebagai perbandingan, pada dua pasien dalam kelompok kontrol yang tidak diberi vaksin, kankernya kembali.

Vaksin yang menggunakan teknologi serupa dengan vaksin Covid AstraZeneca ini menggunakan DNA yang diambil dari tumor setiap pasien.

Potongan genetik kemudian dimasukkan ke dalam virus lemah yang digunakan untuk mengirimkan gigitan ke dalam tubuh, melatih sistem kekebalan untuk mengenali dan melawan kanker jika kembali.

Ini diberikan sebagai vaksinasi mingguan selama enam minggu, setelah itu pasien diberikan suntikan booster setiap tiga minggu selama setahun.

Angka-angka baru terlalu kecil untuk menarik kesimpulan tegas, tetapi para peneliti mengatakan “semua data menunjuk ke arah yang benar.”

Teknologi yang digunakan untuk membuat vaksin Covid dari Pfizer dan Moderna juga sedang diujicobakan pada pasien kanker di AS dan Eropa.

Vaksin kanker yang dibuat khusus yang dibuat dari tumor pasien sendiri telah menghasilkan hasil yang ‘sangat penuh harapan’ dalam sebuah penelitian terhadap pasien NHS. Saat ini diberi nama kode TG4050 (foto)

Lebih dari 12.000 orang di Inggris dan 65.000 di AS baru didiagnosis menderita kanker kepala dan leher setiap tahun. Mereka membunuh lebih dari 4.000 orang Inggris dan 14.000 orang Amerika setiap tahun.

Ada lebih dari 30 area kepala dan leher di mana kanker dapat berkembang, termasuk mulut dan tenggorokan.

Vaksin baru, dengan nama kode TG4050, dikembangkan oleh perusahaan Prancis Transgene.

READ  Apa Gejala Gastroenteritis pada Anjing?

Dikenal sebagai “vaksin vektor virus,” menggunakan virus vaccinia rekayasa genetika, keluarga yang sama yang menyebabkan cacar.

Patogen telah dilemahkan ke titik di mana ia tidak dapat menyebabkan penyakit dan telah digunakan dalam program vaksinasi selama beberapa dekade.

Sepotong DNA tumor dimasukkan ke dalam virus sehingga ketika disuntikkan ke dalam tubuh dapat melatih sistem kekebalan tubuh untuk mencari sel kanker tersebut.

Harapannya adalah tubuh dapat mengenalinya dan menghancurkannya sebelum berkembang biak dan membentuk tumor.

Dokter optimis tentang vaksin karena sangat spesifik untuk kanker setiap orang – bahkan jika itu membuatnya lebih mahal di masa depan.

dr Maud Brandely, kepala petugas medis Transgene, mengatakan hal itu memberi pasien “harapan baru” dalam perlombaan menuju kesembuhan dari kanker.

Mutasi kanker dapat bervariasi dari pasien ke pasien, tetapi dengan membuat vaksin yang dibuat khusus untuk setiap pasien, akan lebih baik dalam menargetkan sel-sel mutan ini.

Vaksin diberikan kepada pasien setelah operasi untuk mengangkat tumor. Sengatannya diharapkan akan menangkap sel kanker bahkan sebelum mereka dapat ditemukan pada pemindaian.

Brian Wright baru-baru ini menerima dosis vaksin ke-10 di Clatterbridge dan memiliki 10 dosis lagi sebelum Januari.

Setahun yang lalu, Mr. Wright menjalani operasi 16 jam untuk menghilangkan tumor di mulutnya dan mengganti rahang bawahnya dengan tulang dari kakinya, diikuti dengan terapi radiasi selama berminggu-minggu.

Dia berkata berita langit: “Ketika Anda menderita kanker di tenggorokan dan mereka mengatakan akan menyuntik Anda dengan kanker itu, itu hanya terdengar… ‘Oh tidak, Anda tidak.’

“Tapi kemudian mereka menjelaskan bahwa itu tidak akan membuat Anda terkena kanker kembali, itu akan membuat tubuh Anda kebal terhadap kanker itu.”

READ  Dia meninggalkan Bumi pada Jumat pagi, ISIS bersama tiga astronotnya

Transgene berencana untuk merawat total 30 pasien dalam studi kanker kepala dan leher.

Setengah akan mendapatkan vaksin setelah pengobatan normal mereka selesai dan setengah lainnya akan mendapatkannya jika kanker mereka kembali.

Konsultan onkologi dan direktur penelitian klinis di pusat Clatterbridge, Profesor Christian Ottensmeier, mengatakan kepada Sky News bahwa dia “sangat optimis”.

“Saya benar-benar percaya diri, ya,” katanya. “Saya cukup bersemangat tentang hal itu. Semua data menunjuk ke arah yang benar.”

“Sistem kekebalan dapat melihat hal-hal yang tidak dapat kita lihat pada pemindaian,” kata Profesor Ottensmeier, “itu jauh lebih pintar daripada manusia.”

“Jika kita dapat melatih sistem kekebalan untuk memilih sel-sel yang sebaliknya akan menyebabkan kekambuhan pada saat kita bahkan tidak dapat melihatnya, maka peluang jangka panjang untuk bertahan hidup bagi pasien kita jauh lebih baik.”

Uji klinis lain dari vaksinasi pada pasien kanker ovarium di Prancis dan AS juga menunjukkan hasil yang menjanjikan.

JAB BARU MENGGUNAKAN VIRUS YANG LEMAH GENETIK UNTUK MENGAJARKAN SEL ANDA BAGAIMANA MENGENALI KANKER LAMA ANDA

Bagaimana cara kerjanya?

Vaksin, dengan nama kode TG4050, diproduksi oleh perusahaan biotek Prancis, Transgene.

DNA yang dikumpulkan dari tumor pasien dimasukkan ke dalam virus yang tidak berbahaya dan disuntikkan ke pasien.

Virus rekayasa genetika mengajarkan sistem kekebalan pasien untuk waspada terhadap sel-sel kanker dan, idealnya, melenyapkan mereka bahkan sebelum ada simpul.

Para dokter yakin dengan vaksin tersebut karena vaksin ini dirancang khusus untuk mengobati kanker individu pasien, dan DNA sel tumor bervariasi dari pasien ke pasien.

Apa yang terungkap dari proses itu?

Tak satu pun dari delapan pasien yang menerima vaksin mengalami kekambuhan kanker empat bulan kemudian.

READ  Pola "Inchworm" Patah Gempa di Indonesia Akibat "Boom" Seismik

Dan dua dari delapan pasien yang tidak mendapatkan vaksin kambuh, menunjukkan bahwa vaksin tersebut memiliki efek perlindungan.

Namun, hasilnya masih terlalu kecil untuk menarik kesimpulan yang pasti dan diperlukan lebih banyak data.

Apakah ini terkait dengan vaksin Covid?

Pandemi Covid telah mempercepat pengembangan vaksin, dengan tim ilmuwan Oxford yang melakukan vaksin AstraZeneca sekarang menggunakan metode “vektor virus” yang sama untuk melawan kanker prostat.

Vaksin vektor virus menggunakan virus vaccinia yang dimodifikasi secara genetik dari keluarga yang sama yang menyebabkan cacar.

Patogen telah dilemahkan hingga tidak dapat menyebabkan penyakit dan telah digunakan dalam program vaksinasi selama beberapa dekade.

Sepotong DNA tumor dimasukkan ke dalam virus sehingga ketika disuntikkan ke dalam tubuh dapat melatih sistem kekebalan tubuh untuk mencari sel kanker tersebut.

Harapannya adalah tubuh dapat mengenalinya dan menghancurkannya sebelum berkembang biak dan membentuk tumor.

Teknologi mRNA dalam jarum suntik Covid Pfizer dan Moderna juga telah diuji untuk kanker lain di AS dan Eropa.

Bisakah itu bekerja pada jenis kanker lain?

Vaksin tersebut sudah diuji di Prancis pada pasien dengan kanker ovarium, lima di antaranya telah menerima vaksin sejauh ini.

Diharapkan akan digunakan pada lebih banyak kanker di masa depan jika studi ini terbukti berhasil.

Apa artinya ini bagi pengobatan kanker di masa depan?

dr Maud Brandely, kepala petugas medis Transgene, mengatakan hasil menunjukkan vaksin dapat memberi pasien lebih banyak waktu dalam remisi dan memberi pasien kanker “harapan baru.”.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.