Antonio Conte tidak senang ditinggal sendirian sebagai wajah publik Spurs | Tottenham Hotspur

Antonio Conte telah membuka tentang rasa frustrasi yang dia rasakan menjadi wajah publik Tottenham, satu-satunya pemimpin yang dikonsultasikan tentang politik klub, dan bertanya-tanya mengapa dia tidak mendapat dukungan dari dewan atau kepala departemen mengenai masalah tersebut.

Conte, di bawah tekanan setelah tiga kemenangan Liga Premier dalam sembilan, bergabung dengan Manchester City pada hari Kamis dalam upaya untuk meningkatkan hasil buruk beruntun melawan tim-tim besar divisi. Spurs bermain imbang melawan Chelsea di awal musim tetapi mereka memiliki kehilangan rumah dan tandang melawan Arsenal, pergi ke Manchester United dan Pertandingan kandang melawan Liverpool.

Conte, yang menggambarkan City sebagai “tim terbaik di dunia saat ini”, kecewa pada hari Selasa dan mengatakan lebih dari sekali bahwa dia tidak ingin menjelaskan tindakan Spurs lagi; bagaimana proyek mereka ditentukan oleh kebutuhan akan kerja keras, kesabaran, dan pembelian yang cerdas.

Manajer ditanya apakah akan membantu jika pemilik atau ketua, Daniel Levy, berbicara lebih terbuka tentang isu-isu strategis. Levy telah memberikan beberapa wawancara selama 21 tahun perannya. “Ada kebiasaan buruk di Inggris yang hanya dibicarakan dan dijelaskan oleh pelatih,” kata Conte.

“Saya belum pernah melihat departemen medis datang ke sini untuk menjelaskan mengapa pemain ini berjuang untuk pulih. Saya belum pernah melihat klub atau direktur olahraga datang ke sini untuk menjelaskan strategi dan visi klub.

“Di Italia, sebelum setiap pertandingan, ada seseorang dari klub yang harus tampil di depan media dan menjawab setiap pertanyaan. Itu bisa benar-benar lebih baik bagi kita. Karena kalau tidak selalu hanya ada satu wajah untuk menjelaskan situasi yang bisa dijelaskan klub dengan lebih baik.

“Ketika hanya pelatih yang berbicara, terkadang ada kesalahpahaman. Akan baik jika klub hadir di media dan memiliki pendapat. Tidak setiap minggu, tapi setidaknya setiap 15 hari atau sebulan sekali. Mungkin lebih mudah bagi Anda juga [the media] untuk memahami situasinya. Dan tidak hanya memiliki satu wajah dan wajah yang selalu sama. Percayalah, ini sulit karena apa pun yang Anda katakan bisa menjadi kritik atau negatif, dan itu tidak benar.”

Conte mengatakan dia tidak akan meminta klub untuk mengakomodasi keinginannya dan juga menyarankan diam lebih cocok untuk mereka. “Situasi seperti itu bagus untuk setiap klub – ‘Jangan masuk ke media’ [and speak],” katanya. “Beresiko untuk selalu berbicara untuk menjelaskan. Pelatih harus tetap diam dan menerima situasinya.”

Pesan Conte kepada timnya tetap konstan – mereka memberikan segalanya, bukan ‘100% tetapi 200%’ dan ketika mereka kalah itu sebagian besar karena lawan lebih kuat. Subteks: Hanya ada begitu banyak yang bisa dia lakukan dengan skuad ini. “Kalau ada kritik, ya harus diterima,” ujarnya. “Sulit untuk memahami kritik karena kami melakukan apa yang harus kami lakukan dengan kemampuan kami.

“Ini kamu [the media] Selalu berbicara tentang mentalitas, tetapi Anda tidak mempertimbangkan aspek lain. Kalau hanya soal mentalitas, kami bisa menyelesaikan situasi karena mentalitas tim ini sangat kuat. Percayalah padaku. Jika Anda merebusnya menjadi mentalitas, itu adalah ide yang buruk.”

Conte, yang berharap Rodrigo Bentancur kembali ke City dari cedera, dikritik karena bermain terlalu dalam dengan formasi 3-4-3. “Anda harus tahu betul bahwa jika Anda mendorong Anda meninggalkan banyak ruang di belakang,” katanya. “Saat Anda bermain melawan pemain seperti Saka atau Martinelli [at Arsenal] atau Mahrez, Foden, Grealish atau Haaland [at City]maka Anda berisiko kebobolan gol yang sangat tinggi.

“Anda juga harus mempertimbangkan karakteristik pemain Anda, bek Anda. Jika kita bisa tetap sangat tinggi dan bertahan tinggi dengan jarak 50m di belakang kita atau lebih baik karakteristik pemain tetap sedikit lebih rendah untuk menutupi lebih banyak ruang dan jangan bodoh untuk terlalu terbuka dan memberikan kesempatan kepada lawan Anda, untuk membunuhmu.”

Spurs telah mengadakan pembicaraan lebih lanjut dengan Sporting mengenai bek kanan Pedro Porro melalui perantara yang ditunjuk. Klub asal Portugal itu terus ngotot Spurs harus membayar klausul pelepasan pemain senilai €45 juta (£36,7 juta) jika mereka menginginkannya di bulan Januari. Spurs mencoba membuat kesepakatan yang lebih keras.

READ  David Moyes menolak klaim yang diselesaikan saat dewan West Ham membuat keputusan besar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.