Antartika: Penjelajah kutub yang divaksinasi yang terkena wabah Omicron, bermil-mil dari peradaban | Dunia | Pesan

Menurut surat kabar Le Soir, dua pertiga karyawan di stasiun kutub Belgia Princess Elisabeth menangkap varian Omicron. Semua staf lulus beberapa tes PCR, karantina dan divaksinasi lengkap, dengan satu booster.

Sebelum berangkat ke stasiun, mereka menjalani tes PCR dua jam sebelum penerbangan ke Afrika Selatan.

Di Afrika Selatan, mereka kemudian dikarantina selama sepuluh hari sebelum melakukan tes PCR lagi.

Mereka juga diuji sebelum meninggalkan Cape Town ke Antartika dan lima hari terakhir setelah tiba.

Penjelajah kutub di Antartika tinggal di salah satu tempat paling terpencil di dunia.

Hanya sejumlah kecil ilmuwan dan asisten logistik yang tinggal penuh waktu di benua itu.

Satu orang dinyatakan positif tujuh hari setelah tiba pada 14 Desember.

Meski sudah diisolasi, ternyata ada dua orang lagi yang terjangkit virus tersebut.

Ketiganya dievakuasi pada 23 Desember, tetapi virus terus menyebar.

BACA LEBIH BANYAK: Misteri Madeleine McCann setelah penemuan gelap selama penggerebekan rumah

Tidak ada pendatang baru yang akan diterima di stasiun penelitian sampai wabah berakhir.

Sekretariat Kutub Belgia telah memutuskan bahwa musim penelitian akan dipersingkat.

Staf akan tinggal di stasiun sampai Januari ketika ekspedisi baru tiba.

READ  Video: Digital Foundry mengevaluasi model Switch OLED

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *