Anggota parlemen diundang untuk bersiap sebelum kembali ke Parlemen setelah reses musim panas

Anggota parlemen yang kembali ke House of Commons minggu ini setelah reses musim panas telah diinstruksikan untuk memperbaiki penampilan mereka, sebuah pengingat bahwa hari-hari Zooming In di Parlemen telah berakhir.

Ketua DPR Sir Lindsay Hoyle memperbarui nasihat, Aturan perilaku dan kesopanan di House of Commons, menasihati anggota parlemen bahwa barang-barang seperti jeans dan celana chino tidak lagi diizinkan.

Nasihat tersebut merupakan penegasan aturan dari pendekatan pembicara sebelumnya, John Bercow, yang di bawah kepemimpinannya “tidak ada aturan berpakaian yang pasti” dan aturan berpakaian yang khas dipandang sebagai saran belaka.

Aturan baru Sir Lindsay, yang mungkin bisa menjadi upaya untuk menghentikan penurunan standar setelah periode pekerjaan rumah yang lama, menyatakan bahwa penampilan anggota parlemen “harus menunjukkan rasa hormat kepada konstituen Anda, untuk rumah dan untuk institusi parlemen. dalam kehidupan berbangsa”.

“Anggota diwajibkan memakai pakaian kerja di dalam dan di sekitar ruangan,” katanya.

“Jeans, chino, pakaian olahraga atau celana kasual lainnya tidak pantas. T-shirt dan atasan tanpa lengan bukanlah pakaian bisnis.

“Sepatu kota / bisnis harus dipakai. Sepatu kasual dan sepatu kets tidak sesuai. Pria dianjurkan untuk memakai dasi dan jaket harus dipakai.

“Merupakan hak istimewa untuk melayani sebagai Anggota Parlemen dan pakaian, bahasa, dan perilaku Anda harus mencerminkan hal ini. “

Tindakan keras itu dilakukan setelah sejumlah insiden di mana mode parlemen menjadi berita utama, baik selama dan sebelum pandemi.

Pada bulan Desember, Sir Lindsay mengatakan kepada mantan Menteri Luar Negeri Jeremy Hunt bahwa dia berpakaian selama debat House of Commons tentang Covid-19.

Dan MP Tracy Brabin mendapati dirinya berada di tengah badai karena mengenakan gaun hitam off-the-shoulder di kamar tidur pada Februari 2020 – item pakaian yang kemudian dilelangnya untuk amal, mengumpulkan £20.000 dalam prosesnya.

READ  Pengadilan Turki menolak untuk mengakui laporan Khashoggi AS sebagai bukti di persidangan | Jamal Khashoggi

Sir Lindsay Hoyle telah mencaci maki anggota parlemen karena muncul

(Getty)

Sir Lindsay juga telah memutuskan untuk meredam keributan di kamar tidur.

Menyanyi harus dilarang, berpotensi menghindari pengulangan adegan yang menyertai prorogasi Boris Johnson dari parlemen pada September 2019, ketika anggota parlemen oposisi memprotes dengan menyanyikan lagu-lagu seperti “The Red Flag” dan “Scots Wha” Hae “.

Aturan baru menyatakan bahwa “bernyanyi dan nyanyian tidak diperbolehkan di dalam ruangan” dan bahwa “tepuk tangan juga tidak diperbolehkan karena menghabiskan waktu yang tersedia untuk debat”.

Anggota parlemen juga didesak untuk berhati-hati: “Ketika mendengarkan debat, Anda tidak boleh membaca buku atau koran atau jelas-jelas mengabdikan diri pada ponsel atau perangkat elektronik lainnya. “

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *