Andy Murray khawatir tentang rendahnya asupan vaksin di kalangan profesional tur | tenis

Andy Murray berharap lebih banyak pemain akan memilih untuk memvaksinasi dalam beberapa bulan mendatang karena tenis menghadapi kemungkinan tingkat vaksinasi di antara para profesional tur yang jauh di bawah 50%.

Murray, yang akan menghadapi Stefanos Tsitsipas di babak pertama AS Terbuka pada SeninDia berbicara setelah pengumuman USTA pada hari Jumat bahwa semua penggemar harus menerima setidaknya satu dosis untuk diizinkan memasuki tempat tersebut. Akibatnya, banyak pemain di lapangan akan menjadi satu-satunya orang yang tidak divaksinasi di stadion.

Di AS Terbuka, aturan yang tidak terlalu ketat berlaku untuk pemain yang divaksinasi, misalnya mereka boleh makan di dalam ruangan di restoran dan berolahraga di pusat kebugaran umum. “Saya merasa seperti saya menikmati kehidupan yang cukup normal, sementara itu berbeda untuk para pemain yang belum,” kata Murray. “Saya yakin Anda akan frustrasi dengan ini. Pada akhirnya, saya pikir alasan kita semua divaksinasi adalah untuk memperhatikan masyarakat umum. Sebagai pemain yang berkeliling dunia, kami memiliki tanggung jawab untuk menjaga orang lain. Saya senang bahwa saya telah divaksinasi. Saya berharap lebih banyak pemain akan memilihnya dalam beberapa bulan mendatang.

Beberapa turnamen di seluruh dunia telah menawarkan jab kepada pemain, tetapi penerimaannya terbatas. Murray percaya ini bisa menjadi masalah khusus di Australia Terbuka, di mana direktur turnamen Craig Tiley telah mengumumkan rencana bagi para pemain untuk bersaing dalam gelembung biosecure alih-alih karantina 14 hari selama dua minggu pertama mereka di Australia.

“Segalanya mungkin akan sedikit berubah dalam beberapa bulan ke depan,” kata Murray. “Saya tahu pembicaraan mengenai Australia Terbuka sudah berlangsung. Para pemain yang telah divaksinasi akan memiliki kondisi yang sangat berbeda dari mereka yang tidak. ”Dia menyimpulkan bahwa harus ada” banyak percakapan yang cukup panjang dan alot “antara tur dan para pemain.

Dan Evans absen di Olimpiade Tokyo setelah dinyatakan positif Covid-19. Foto: Nell Redmond / AP

Inggris No. 1 Dan Evans harus pensiun dari Olimpiade setelah terinfeksi Covid-19. Sedangkan Johanna Konta, yang juga melewatkan pertandingan Tokyo karena tes positif, telah menyatakan beberapa ketidakpastian tentang mengambil vaksin, Evans percaya “akan lebih baik jika kita bisa melindungi satu sama lain dengan vaksin”.

“Tentu saja orang memiliki pendapat yang berbeda karena setiap orang memiliki pendapat yang berbeda tentang banyak hal,” katanya. “Ini tidak mudah, tetapi saya tidak berpikir mereka akan mengeluarkan vaksin ini dari belakang truk, bukan? Saya yakin ada sedikit ilmu dalam membuatnya baik untuk kita. Itu akan menjadi pendapat saya tentang itu.”

Evans, yang masih belum pulih dari kebugarannya, mengatakan dia harus mendapatkan suntikan Pfizer keduanya segera setelah dia dinyatakan positif dan sekarang akan mendapatkan vaksin keduanya jika dia memenuhi syarat. “Ada beberapa cerita yang cukup buruk dari orang-orang yang tidak menginginkan vaksin atau menentang Vaxx dan sayangnya memiliki beberapa komplikasi dan mungkin berharap mereka memilikinya,” katanya.

READ  Laporan: Leeds United 3-0 Crewe Alexandra

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *