Analisis Liverpool – Kepindahan Mohamed Salah diperlukan saat pertanyaan ‘transfer bebas’ Jurgen Klopp membayangi

Salah menderita lagi

Ini seharusnya menjadi tahun dimana Mohamed Salah dikukuhkan sebagai pemain tertinggi di dunia.

Sebaliknya, raja Mesir Liverpool menderita satu pukulan menjijikkan demi satu pada tahun 2022.

Tentu, ada kegembiraan mengalahkan Chelsea di final Piala Liga. Tetapi bahkan dalam kemenangan final Piala FA melawan mantan timnya awal bulan ini, dia tertatih-tatih setelah kurang dari setengah jam.

DAKWAAN: Liverpool ditaklukkan oleh takdir saat final menjadi tontonan aib UEFA

PERINGKAT PEMAIN: Peringkat Liverpool setelah patah hati final Liga Champions

SUARA ANDA: Beri kami peringkat LFC Anda untuk kekalahan dari Real Madrid

Salah telah menghancurkan harapan akan kejayaan Piala Afrika dan kualifikasi Piala Dunia melalui adu penalti dan keyakinannya bahwa dia membawa Liverpool ke gelar Liga Premier akhir pekan lalu berumur pendek.

Dan sekarang ini ‘pertandingan ulang’ melawan Real Madrid setelah peristiwa empat tahun lalu yang hanya membawa lebih banyak kesengsaraan bagi striker The Reds.

Sementara Salah belum dalam performa terbaiknya sejak kembali dari AFCON, bukan kurangnya upaya yang mencegahnya menemukan target di sini, di antara banyak pemain Liverpool yang frustrasi oleh Thibaut Courtois. Tetapi setelah hanya dua gol dari permainan terbuka sejak Februari, dia perlu istirahat untuk mengisi ulang baterainya sebelum akhirnya turun ke situasi kontraknya, meskipun striker itu telah menyatakan dia akan bermain di Anfield musim depan.

Pembicaraan tentang Ballon d’Or telah lama terpinggirkan, seperti yang mungkin dilakukan Sadio Mane, striker terkemuka Liverpool malam itu, seperti yang telah dilakukannya selama tiga bulan terakhir.

Apakah pemain Senegal itu memainkan yang terakhir untuk The Reds masih harus dilihat. Tentunya dia tidak ingin mengucapkan selamat tinggal seperti itu.

READ  Gini telah mengambil keputusan dan sepertinya Munich akan mendapatkan dorongan

Janji Konate berlanjut

Meski tumbuh hanya beberapa kilometer jauhnya, Ibrahima Konate belum pernah bermain di Stade de France sebelumnya.

Dan bek Liverpool tidak butuh waktu lama untuk merasa seperti di rumah sendiri, menggertak Vinicius Junior yang berbahaya di sisi sayap pada saat-saat pembukaan sebelum dengan tenang mengambil bola dari kaki pemain Brasil itu.

Konate telah dianugerahi mitra Virgil van Dijk di depan Joel Matip, mungkin karena penanganannya yang lebih cepat terhadap Vinicius.

Namun, pemain berusia 23 tahun itu menjadi bagian integral dari musim Liga Champions dan mungkin merupakan pemain Liverpool yang paling mengesankan di sini, memberikan penyelamatan penting lainnya di babak kedua Vinicius dan kadang-kadang keluar dari pertahanan untuk meningkatkan serangan.

Setelah awal yang lambat, Konate telah tumbuh dalam kedewasaan dan kepercayaan diri di tim The Reds ini dan pasti akan berusaha keras untuk menjadi mitra reguler Van Dijk musim depan.

Trent Alexander-Arnold, sementara itu, mengalami malam yang aneh yang tidak pernah terlalu diganggu oleh Vinicius – yang telah memberinya mantra terik April lalu – dan untuk sementara menempatkan Liverpool di kaki depan dengan distribusinya.

Tapi jari akan menunjuk ke bek kanan gagal melihat pria sejati melangkah untuk pemenang, itulah sorotan tak kenal ampun dari acara unggulan ini.

pertanyaan transfer dimulai

Ini fakta yang aneh. Tapi untuk tim yang penuh dengan gol – 94 di Liga Premier saja – Liverpool menemukan mereka sulit ketika itu benar-benar penting musim ini.

Dalam tiga final mereka, The Reds gagal sekali di depan gawang, tetapi ini terutama karena penampilan mengesankan dari penjaga gawang lawan.

READ  Grand Prix F1 Australia LANGSUNG! Aliran balapan, pembaruan terbaru

Pada tahap penutupan, Liverpool mungkin bisa menggunakan ketidakpastian Divock Origi dan permainan depan yang lebih tradisional, meskipun Roberto Firmino membuat perbedaan positif dengan cameonya yang terlambat.

Makanan untuk dipikirkan untuk beberapa minggu mendatang untuk Klopp karena Origi sekarang pergi dengan status bebas transfer. Dan apa yang diikuti oleh orang lain akan menarik karena pemikiran sekarang beralih ke jendela musim panas, Alex Oxlade-Chamberlain dan Takumi Minamino – keduanya di bangku cadangan di Paris – di antara mereka yang cenderung mencari padang rumput baru.

Klopp berbicara menjelang pertandingan mengawasi “transformasi” yang sekarang akan ditingkatkan dalam beberapa bulan mendatang. Tapi kekalahan ini tidak akan dan seharusnya tidak terjadi. Evolusi akan berlanjut sesuai rencana.

Sekarang datang parade pada hari Minggu. Ini tidak akan semeriah 2019 – bagaimana bisa setelah malam yang menyedihkan ini? – tapi Liverpool harus merayakan musim ini. Ini akan menjadi waktu yang lama sebelum mereka mengalami hal seperti ini lagi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.