Analisis Liverpool – Jurgen Klopp memiliki kebutuhan transfer yang jelas saat Sadio Mane mengirim pesan kontrak

Mane membuat poin kontrak

Itu adalah hadiah yang sempurna untuk Sadio Mane. Dan itu membantu pengingat Senegal tentang peran yang belum dia mainkan untuk Liverpool – musim ini dan seterusnya.

Baru 47 detik memasuki babak kedua, Mohamed Salah mengirim Mane – seperti yang dilakukannya di Anfield ketika Manchester City mengunjungi Oktober – dengan umpan brilian yang mengundang rekan satu timnya untuk merayakan ulang tahunnya yang ke 30 dengan .Gol ke-16 untuk merayakan musim ini.

Bersamaan dengan pertandingan kedua dengan Liverpool, itu memicu kinerja individu babak kedua yang sangat baik yang melanjutkan bentuk mengesankan yang telah ia tunjukkan sejak kembali ke Anfield sebagai pemenang Piala Afrika dua bulan lalu.

Jika Mane, yang dikabarkan berada di sebelah kiri, kadang-kadang ada di mana-mana, itu menunjukkan tujuannya datang dari posisi sentral, yang bersinar di sana dalam beberapa pekan terakhir.

SUARA ANDA: Beri peringkat pemain Liverpool setelah bermain imbang 2-2 dengan City

LANJUT MEMBACA: Liverpool enam pertandingan Liga Premier berikutnya melawan Man City dalam perburuan gelar

Untuk Salah, bagaimanapun, itu adalah tas campuran. Sementara kualitas pengajuan menggarisbawahi mengapa Jurgen Klopp sangat percaya pada pemain Mesir itu, di tengah spekulasi kontrak yang sedang berlangsung, bisikan tentang produk akhirnya tidak akan sepenuhnya dibungkam oleh tampilan bermasalah lainnya.

Tapi Mane juga mendekati 12 bulan terakhir dari kesepakatannya. Bermain untuk kesepakatan baru, striker melakukan hal yang benar.

Kekhawatiran lini tengah untuk Klopp

Pencarian mereka untuk empat kali lipat telah menempatkan tuntutan yang belum pernah terjadi sebelumnya di sisi Liverpool ini, yang secara keseluruhan telah dipenuhi secara langsung oleh tampilan kekuatan secara mendalam.

READ  Binotto membalas ejekan F2/F3 Rosberg melalui pit stop Ferrari

Tetapi untuk beberapa waktu sekarang, keraguan telah mengganggu sebagian besar pikiran penggemar, yang muncul di sini di babak pertama.

lini tengah. Sementara City selalu unggul dalam hal kualitas keseluruhan di ruang mesin, Liverpool seharusnya memperhatikan tuan rumah dengan serius.

Tapi The Reds hanya diserbu di babak pertama, masalah besar bagi tim yang membanggakan diri pada atletis dan kecepatan mereka.

Fabinho tampak setiap inci sebagai pemain yang membuat penampilan ke-45 musim ini dalam posisi yang menantang secara fisik dan mental, tidak mampu memberikan banyak perlindungan untuk pertahanan yang dirombak dan dinyatakan bersalah menjelang gol pertama. Jordan Henderson, juga, adalah periferal terbaik dan secara teratur diseret ke posisi yang tidak dia inginkan.

Hanya Thiago Alcantara yang tampaknya mampu menyamai levelnya dari jarak jauh sebelum kelelahan di babak kedua, menguji kesabaran wasit Anthony Taylor hingga dia terlambat mencatatkan poin.

PERINGKAT PEMAIN: Sadio Mane hebat tapi Fabinho buruk saat melawan Man City

IAN DOYLE: Liverpool melakukan sesuatu yang langka di Man City saat Jurgen Klopp membuat pernyataan di babak pertama

PAUL GORST: Liverpool baru saja memberikan jawaban yang masuk akal untuk pertanyaan persaingan Man City

Ya, ada cukup banyak pemain muda dan alternatif dalam skuad – sayangnya Naby Keita tidak ada – dan tidak akan ada lawan yang menuntut seperti City.

Namun, Klopp pasti akan memperhatikan di mana ruang yang paling jelas untuk perbaikan terletak di skuadnya musim panas ini.

Momen Mahrez

Jurgen Klopp, yang tidak pernah lamban pada kredensial Rocky, menyamakan pertandingan ini dengan pertandingan tinju. “Anda meletakkan tangan Anda ke bawah sebentar dan Anda mendapatkan pukulan besar dan Anda sedikit gemetar,” katanya. “Tapi kita bisa dan harus hidup dengan hasilnya.”

READ  Berita transfer LANGSUNG: Ronaldo bisa kembali ke Juventus, Spurs mengincar pertukaran Atlético, Jesus terbaru | sepak bola | Olahraga

City seharusnya mendapatkan pukulan yang menentukan dalam beberapa saat terakhir, namun, pemain pengganti Riyad Mahrez mengirimkan overshoot yang jelas namun melebar dengan lob yang cerdik ketika penyelesaian sederhana atau operan ke Phil Foden adalah pilihan yang lebih baik.

Apakah ini merupakan titik balik dalam perburuan gelar masih harus dilihat. Seperti yang dicatat pemain Barcelona Ousmane Dembele di semifinal Liga Champions tiga tahun lalu, Liverpool mahir memanfaatkan pemborosan di waktu tambahan.

Untuk saat ini, bagaimanapun, Liverpool tidak bisa terlalu fokus pada masalah babak pertama mereka dan sebaliknya fokus pada peningkatan di kemudian hari. Dengan hanya enam hari sebelum bertemu lagi dengan City – dan leg kedua Liga Champions melawan Benfica pada hari Rabu – pencarian empat kali lipat kini telah mencapai titik kritis.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.