Analis risiko menuntut Deloitte atas tuduhan bahwa dia menderita gangguan psikiatris dari perilaku bos “kasar” itu

Perusahaan Kota Top “biarkan saya keluar dari mantan bos kekasih saya yang mengendalikan”: Analis risiko menggugat Deloitte atas tuduhan bahwa dia menderita kerusakan psikiatri dari perilaku “menekan dan kasar” senior

  • Katrina Jones mengklaim bahwa perilaku “depresi dan kasar” Christopher Holliday menyebabkan kerusakan psikiatrisnya
  • Dia juga mengatakan penyelidikan Deloitte atas tuduhannya ditujukan untuk melindungi reputasinya sendiri dan memastikan bahwa Mr. Holliday, 44, mempertahankan pekerjaannya.
  • Miss Jones bergabung dengan firma konsultan Big Four pada tahun 2015 sebagai analis risiko dan kepatuhan


Seorang wanita menuntut Deloitte atas tuduhan bahwa perusahaan gagal melindunginya dari pasangan pria yang “mengontrol dan manipulatif”.

Katrina Jones mengklaim bahwa perilaku Christopher Hollidays yang “menyedihkan dan kasar” menyebabkan kerugian psikologisnya.

Dia juga mengatakan penyelidikan Deloitte atas tuduhannya ditujukan untuk melindungi reputasinya sendiri dan memastikan bahwa Holliday, 44, mempertahankan pekerjaannya.

Miss Jones bergabung dengan firma konsultan Big Four pada 2015 sebagai analis risiko dan kepatuhan.

Dia mengatakan bahwa dia memulai hubungan dengan Mr. Holliday, seorang mitra di tim kualitas dan risiko perusahaan, pada tahun 2016 dan pindah ke apartemennya, menurut dokumen Pengadilan Tinggi yang tersedia untuk Financial Times.

Seorang wanita menuntut Deloitte atas tuduhan bahwa perusahaan gagal melindunginya dari pasangan pria yang “mengontrol dan manipulatif”. Katrina Jones mengklaim bahwa perilaku “menekan dan kasar” Christopher Hollidays menyebabkan kerusakan psikiatrisnya

Tapi dia mengklaim perilakunya manipulatif dan “tak terpisahkan dari” [his] Senioritas dan otoritas “atas mereka.

READ  Indonesia melanjutkan rencana pemindahan ibu kota meskipun terjadi pandemi

Mr Holliday sering memberi tahu Nona Jones bahwa dia bisa memecatnya dan membuatnya memberinya lokasi GPS melalui teleponnya, kata klaim itu.

Dia mengatakan Tuan Holliday mulai bertindak “mengintimidasi” ketika dia mengakhiri hubungan pada tahun 2017.

Mr Holliday dikatakan telah melaporkan hubungan dengan pasangan lain sendiri setelah “rumor” beredar di kantor, yang mendorong penyelidikan internal pada tahun 2018.

Dua karyawan lain kemudian melaporkan perilakunya terhadap Nona Jones, menurut FT.

Tapi Nona Jones mengkritik penyelidikan Deloitte – yang dipimpin oleh seorang mitra yang bekerja sama dengan Mr Holliday – dan mengatakan tidak terus diberitahu tentang kemajuan atau hasilnya.

Klaim hukum mengklaim bahwa mitra investigasi “mengabaikan bukti yang jelas” bahwa Nona Jones takut pada Mr. Holliday, membutuhkan perlindungan, dan berisiko mengalami cedera psikiatri.

Selanjutnya dikatakan bahwa Deloitte tidak melakukan apa pun untuk menghentikan dugaan perilaku Mr. Holliday, yang terus bekerja sebagai “mitra bakat” di firma tersebut dan karena itu dapat berpartisipasi dalam aplikasi untuk promosi ke Miss Jones.

Perannya juga berarti bahwa dia dapat mengakses informasi pribadinya di database pribadi – meskipun dia tidak ingin dia tahu alamat barunya.

Skandal intimidasi dan pelecehan adalah yang terbaru yang melanda salah satu dari empat perusahaan Besar.  Bulan lalu diketahui bahwa seorang mitra di Ernst & Young diizinkan untuk mempertahankan pekerjaannya, meskipun dia mengatakan

Skandal intimidasi dan pelecehan adalah yang terbaru yang melanda salah satu dari empat perusahaan Besar. Bulan lalu diketahui bahwa seorang mitra di Ernst & Young diizinkan untuk mempertahankan pekerjaannya, meskipun dia mengatakan “Aku akan bercinta denganmu” kepada seorang peserta pelatihan dalam perjalanan ski perusahaan. Tapi Neil Hutt, 51, yang menjadi mitra selama 16 tahun, kemudian mengundurkan diri setelah mendapat reaksi dari staf

Menurut Financial Times, dia dibebaskan dari pekerjaan oleh dokternya pada Oktober 2018 karena stres yang diduga disebabkan oleh perilaku Tuan Holliday dan pemrosesan klaim Deloitte.

READ  Indonesia mendukung adopsi teknologi oleh UMKM

Miss Jones tidak lagi bekerja untuk perusahaan, yang melihat penjualan global tumbuh 5,5 persen menjadi £ 37,2 miliar pada tahun 2021.

Mr Holliday meninggalkan perusahaan pada Desember 2019 untuk menjalankan bisnis dan pubnya sendiri di Kent, menurut catatan LinkedIn dan Companies House.

Dia tampak menjalani gaya hidup mewah dan memposting gambar perahu dan sepeda motor miliknya di media sosial.

Seorang juru bicara Deloitte mengatakan kemarin malam: “Karena ini adalah proses hukum yang sedang berlangsung, tidak pantas untuk berkomentar.”

Perusahaan belum mengajukan gugatan ke pengadilan.

Baik Tuan Holliday maupun Nona Jones tidak dapat dihubungi untuk dimintai komentar.

Skandal intimidasi dan pelecehan adalah yang terbaru yang melanda salah satu perusahaan Empat Besar.

Bulan lalu diketahui bahwa seorang mitra di Ernst & Young diizinkan untuk mempertahankan pekerjaannya, meskipun dia mengatakan “Aku akan bercinta denganmu” kepada seorang peserta pelatihan dalam perjalanan ski perusahaan.

Tapi Neil Hutt, 51, yang menjadi mitra selama 16 tahun, kemudian mengundurkan diri setelah mendapat reaksi dari staf.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.