Alexei Navalny: Kritikus Putin kehilangan daya tarik kecamannya | Berita Dunia

Kritikus Kremlin Alexei Navalny mengatakan di pengadilan bahwa “jutaan orang menginginkan kebenaran – dan cepat atau lambat mereka akan mendapatkannya” karena dia kalah banding terhadap apa yang dia gambarkan sebagai penjara bermotif politik.

Itu Rusia Pemimpin oposisi, aktivis antikorupsi dan kritikus paling vokal terhadap Presiden Vladimir Putin, dipenjara pada awal Februari karena diduga melanggar dakwaan pembebasan bersyarat.

m Navalny, 44, ditangkap pada 17 Januari dalam perjalanan kembali dari Jerman ke Rusia, di mana dia menghabiskan lima bulan untuk memulihkan diri dari keracunan dengan agen saraf yang dia kaitkan dengan Kremlin – tuduhan yang dibantah oleh otoritas Rusia.

Gambar:
Navalny berpose untuk fotografer pada penonton: AP

Hukumannya berasal dari hukuman atas penggelapan pada tahun 2014 yang dia tolak sebagai palsu dan yang oleh Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa dianggap ilegal.

Mr Navalny telah meminta Pengadilan Kota Moskow untuk membatalkan hukuman dan membebaskannya.

Pada Sabtu pagi, pengadilan menolak bandingnya – meskipun ada perintah dari Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa untuk membebaskannya – tetapi mempersingkat hukuman penjara awalnya menjadi enam minggu.

Hukuman aslinya adalah 3,5 tahun tetapi, dengan mempertimbangkan waktu yang telah dihabiskannya dalam tahanan rumah, itu kira-kira dua tahun delapan bulan.

Mr Navalny dilaporkan menanggapi dengan sarkastik keputusan tersebut. “Mereka mengurangi hukumannya 1,5 bulan. Hebat!” katanya, menurut kantor berita Reuters.

Menjelaskan mengapa dia tidak dapat melapor ke Layanan Penjara Moskow pada tahun 2020, dia mengingatkan pengadilan bahwa dia sedang memulihkan diri di Jerman.

“Saya tidak ingin terlalu banyak menunjukkan diri saya, tetapi seluruh dunia tahu di mana saya berada,” kata Navalny kepada hakim. “Begitu saya sembuh, saya membeli tiket pesawat dan pulang.”

READ  Kebijakan Bersyarat dan Bersyarat Gratis George Floyd

Berlangganan podcast harian di Podcast Apple, Google podcast, Spotify, Spreaker

Meskipun dipenjara, dia mengatakan tidak menyesal kembali ke Rusia. “Negara kita dibangun di atas ketidakadilan,” katanya. “Tapi puluhan juta orang menginginkan kebenaran. Dan cepat atau lambat, mereka akan memahaminya.”

Sejak Mr. Navalny ditangkap awal tahun ini, telah terjadi protes anti-Kremlin besar-besaran di seluruh Rusia yang menuntut pembebasannya, dan banyak pendukungnya ditahan.

Para diplomat dari beberapa negara Eropa telah diusir dari negara itu karena diduga bergabung dengan protes – sebuah langkah itu dikritik oleh Menteri Luar Negeri Inggris Dominic Raab.

Beberapa negara Barat telah mengutuk kasus tersebut dan sedang mendiskusikan kemungkinan sanksi terhadap Rusia.

Sebelumnya pada Februari, Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov menggambarkan reaksi sebagai “histeria”.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *