Alex Scott dari BBC mengenakan ban lengan OneLove setelah Kane dan Inggris tunduk pada tekanan FIFA

Pakar Piala Dunia BBC dan mantan kapten wanita Inggris Alex Scott mengenakan ban lengan ‘One Love’ yang dilarang FIFA saat meliput pertandingan pembukaan pria Qatar 2022 melawan Iran.

Scott menampilkan ban lengan pro-keragaman beberapa jam setelah Asosiasi Sepak Bola diputuskan secara kontroversial bahwa Harry Kane tidak akan melakukan hal yang sama karena takut itu akan dipesan untuk melakukannya.

Scott, yang baru-baru ini mengatakan cinta pertamanya adalah rekan setimnya di Inggris Kelly Smith, tidak menyebutkan ban kapten selama obrolan di lapangan dengan Kelly Somers. Tetapi Somers menunjukkan bahwa dia memakainya.

Gareth Southgate juga membuka tentang kehebohan ban kapten dalam wawancara pra-pertandingan, mengatakan dia tidak terlibat dalam diskusi yang menyebabkan Kane tidak mengenakannya.

“Banyak bicara [were held] tanpa saya karena saya fokus pada permainan,” kata manajer Inggris itu. “Kami mengenakan ban kapten FIFA yang diputuskan oleh federasi kolektif dalam semalam, saya percaya – kami berada di tengah-tengah itu semua tetapi benar-benar berusaha untuk fokus pada permainan, terus terang.”

FIFA meningkatkan taruhannya

Kontroversi ban kapten meningkat pada Senin pagi ketika FIFA, yang awalnya hanya mengancam negara-negara yang pemainnya mengibarkan bendera dengan denda, malah memperingatkan ‘sanksi olahraga’, termasuk kartu kuning.

Setelah pembicaraan krisis pagi yang panik, Asosiasi Sepak Bola dan federasi Eropa lainnya mengkonfirmasi dalam pernyataan bersama: “Kami tidak dapat menempatkan pemain kami pada posisi di mana mereka dapat menghadapi sanksi olahraga, termasuk kartu kuning, jadi kami telah meminta kapten untuk tidak mencoba melakukannya. memakai ban lengan dalam permainan.”

Kemarahan mereka terselubung tipis, menyebut putar balik itu “sangat membuat frustrasi” dan menyerang dugaan kurangnya persiapan FIFA.

READ  Tiba dalam keadaan duduk, jasad pria tersebut ditolak saat pemakamannya

Inggris, Wales, Belgia, Swiss, Jerman, dan Denmark berencana untuk memakai simbol yang bertentangan dengan ban lengan berdasarkan slogan-slogan FIFA yang sebagian besar tidak berarti, tetapi hal itu meningkatkan kemungkinan bahwa Kane diskors dari pertandingan grup terakhir Inggris.

Cara badan-badan pemerintahan nasional mundur telah menuai kritik cepat dan pedas dari kelompok-kelompok yang mewakili komunitas LGBT+.

Three Lions Pride, grup yang mewakili suporter Inggris, men-tweet.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.