“Alat propaganda untuk Trump”: hakim mengecam pengacara mantan presiden karena “hanya mengulangi apa yang dia katakan”

Dua pengacara Colorado yang mengajukan gugatan mempertanyakan hasil pemilu 2020 dapat menghadapi tindakan disipliner setelah hakim federal menyebut mereka “propaganda” untuk Donald Trump.

Pengacara Gary Fielder dan Ernest John Walker mengajukan keluhan federal tepat sebelum Natal atas nama 160 juta orang Amerika menuduh bahwa plot besar-besaran untuk mencuri pemilihan 2020 dari Mr Trump terjadi, menyalahkan Dominion Voting Systems, Facebook dan pendirinya Mark Zuckerberg, miliknya istri Priscilla Chan, dan berbagai pejabat terpilih dari empat negara bagian atas tuduhan melakukan kesalahan.

Pengacara telah menuntut ganti rugi $ 160 miliar, menurut sebuah laporan oleh Washington Post.

Kasus – seperti hampir semua tuntutan hukum yang menuduh kecurangan pemilih dalam pemilihan 2020 – dibatalkan.

Namun, seorang hakim federal sekarang sedang mempertimbangkan untuk menghukum para pengacara karena mengajukan keluhan yang sembrono.

Hakim Federal N Reid Neureiter mengkritik para pengacara pada sidang pada hari Jumat, mengatakan mereka telah membiarkan diri mereka digunakan sebagai “alat propaganda” oleh mantan presiden.

“Pernahkah ini terjadi padamu? [you’re] hanya mengulangi hal-hal yang dibohongi presiden?” tanya hakim.

Pengacara menjawab bahwa mereka benar-benar percaya pemilu dicuri dan tidak mempercayai pejabat terpilih dan pejabat pemilu yang berulang kali mengklaim pemilu itu sah.

Hakim berulang kali menanyai pengacara tentang tingkat penyelidikan independen yang telah mereka lakukan untuk mengonfirmasi bahwa klaim Trump adalah sah, mencatat bahwa bahkan anggota pemerintahan mantan presiden seperti mantan Jaksa Agung William Barr telah secara terbuka mengkonfirmasi bahwa tidak ada bukti kecurangan pemilih pada Pilkada 2020.

Dia mengatakan klaim seperti Mr Barr dan Cybersecurity and Infrastructure Security Agency seharusnya menjadi “lampu merah untuk Anda, setidaknya lampu kuning berkedip” dan seharusnya menjadi subjek penyelidikan lebih lanjut sebelum mengambil tindakan hukum.

READ  Boeing mendesak maskapai penerbangan untuk menangguhkan penggunaan sekitar 777 setelah kegagalan mesin di tengah penerbangan | American News

Tak satu pun dari pengacara menarik kembali dan mengatakan mereka akan mengajukan kembali kasus tersebut mengingat pemahaman mereka saat ini. Mereka menyebut pertanyaan hakim tentang penelitian independen mereka “konyol” dan bersikeras bahwa mereka “menanggapi masalah ini dengan serius”.

Hakim tidak setuju dengan argumen tersebut, menunjukkan bahwa keluhan saja tidak memerlukan tindakan hukum dan mengatakan bahwa pengacara tidak menghasilkan “sedikit pun” bukti dalam kasus mereka.

“Banyak orang terpengaruh oleh petahana yang mengatakan pemilu dicuri. Mereka dengan tulus percaya pada semua yang dikatakan oleh petahana yang keluar, ”kata Hakim Neureiter. “Tentu saja mereka akan berpikir dan merasakan dan memiliki emosi yang nyata tentang hal itu … Bagaimana itu diterjemahkan ke dalam gugatan federal, fakta bahwa orang merasa dirugikan dalam satu atau lain cara?”

Pasangan itu mencoba untuk meloloskan gugatan mereka sebagai layanan publik, dengan alasan bahwa mereka melihat potensi pemberontakan yang terjadi sebelum 6 Januari dan percaya kasus mereka akan menjadi semacam pelepas tekanan untuk menunjukkan kepada mereka yang mempertanyakan pemilihan 2020 sebagai keprihatinan mereka. mendengar.

Sidang di mana argumen disajikan diadakan untuk menentukan apakah hakim akan memberikan sanksi atau tidak kepada pengacara. Namun, tampaknya hakim tidak membuat keputusan akhir tentang masalah ini.

Pengacara lain telah menghadapi tindakan disipliner yang sama karena dengan sengaja berpartisipasi dalam upaya mantan presiden untuk membatalkan hasil pemilihan melalui penuntutan.

Hakim federal Michigan lainnya mewawancarai sekelompok sembilan pengacara – termasuk ahli teori konspirasi dan pengacara pro-Trump L Lin Wood dan Sidney Powell – selama hampir enam jam. Sidang juga berusaha untuk menentukan apakah pengacara harus dihukum atau tidak karena mengejar tuntutan hukum sembrono yang bertujuan untuk membatalkan pemilihan 2020.

READ  Siprus mendesak untuk melarang perburuan di pantai untuk melindungi flamingo dari pelet senapan | Burung-burung

Sidang sanksi datang setelah hilangnya loyalis Trump lainnya, Rudy Giuliani, lisensinya untuk praktik hukum di New York dan Washington DC.

Mr. Giuliani dihukum karena “menyampaikan pernyataan palsu dan menyesatkan” yang mengancam publik oleh hakim di New York.

Pengacara yang dinyatakan bersalah melanggar hukum dengan mengajukan tuntutan hukum yang sembrono mungkin diminta untuk membayar biaya hukum lawan mereka atau menghadapi hukuman finansial lainnya, dan juga dapat dikeluarkan.

Dua pendukung Trump yang paling vokal, Giuliani dan Ms. Powell, juga menghadapi pencemaran nama baik miliaran dolar dari Dominion Voting Systems karena berulang kali berbohong tentang perusahaan dan perangkat lunaknya untuk memilih.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *