Administrasi Trump diam-diam memperoleh rekaman telepon dan email reporter CNN Pentagon, kata penyiar

Telepon dan catatan elektronik reporter Pentagon Barbara Starr disita oleh Departemen Kehakiman selama penyelidikan administrasi Trump atas kebocoran media, menurut CNN.

Starr adalah reporter keempat dalam tiga minggu yang mengetahui bahwa Departemen Kehakiman secara diam-diam mencari file komunikasi.

Jaringan berita melaporkan bahwa dia diberitahu oleh Kementerian Kehakiman dalam surat 13 Mei bahwa jaksa penuntut mencari dan memperoleh dokumen yang mencakup dua bulan sekitar empat tahun lalu pada bulan Juni dan Juli 2017.

Momen tersebut bertepatan dengan komentar dari Jaksa Agung Jeff Sessions pada Agustus 2017 yang mengumumkan upaya pemerintah untuk menangani “sejumlah kebocoran yang mengesankan yang merusak kemampuan pemerintah kami untuk melindungi negara ini.”

“Salah satu hal yang kami lakukan adalah meninjau kebijakan yang memengaruhi panggilan pengadilan media,” katanya, menurut Reuters. “Kami menghormati peran penting yang dimainkan pers dan kami akan menghormati mereka, tetapi itu tidak terbatas.”

Meskipun periode rekaman telepon dan elektronik mendahului komentar Mr. Sessions, tidak diketahui apakah penyelidikan dimulai pada saat itu atau apakah itu dimulai di bawah penggantinya William Barr, yang dilantik sebagai Jaksa Agung pada tahun 2019.

Penyiar itu mengatakan Departemen Kehakiman mengonfirmasi keputusan untuk menggunakan proses pengadilan untuk mendapatkan catatan disetujui pada tahun 2020, ketika Trump masih menjadi presiden, tetapi Starr sendiri tidak pernah menjadi target penyelidikan.

Ketua CNN Jeff Zucker mengatakan penyiar sedang mencari pertemuan segera dengan Departemen Kehakiman untuk penjelasan. “CNN sangat mengutuk pengumpulan rahasia dari setiap aspek korespondensi jurnalis, yang jelas dilindungi oleh Amandemen Pertama,” katanya kepada wartawan di outlet yang meliput berita tersebut.

Departemen Kehakiman mengirim pernyataan ke CNN yang mengatakan bahwa pimpinan departemen akan bertemu dengan wartawan untuk mendengar kekhawatiran tentang pemberitahuan baru-baru ini dan “meneruskan lebih lanjut kepada Jaksa Agung. [Merrick] Dukungan dan komitmen Garland yang tak tergoyahkan untuk pers yang bebas dan independen ”.

READ  Anak buahnya ditembak dan dibakar pejabat Korea Selatan hanya karena takut Corona, Kim Jong Un mengaku turut berduka atas apa yang terjadi, surat 'Apology' yang dikirimkan langsung ke Korea. dari Selatan

The Washington Post juga diinformasikan pada bulan Mei bahwa Kementerian Kehakiman secara diam-diam berusaha mendapatkan laporan komunikasi dari tiga jurnalis antara bulan April dan Juli tahun 2017.

itu Untuk memposting mengatakan rekaman yang ditargetkan terkait dengan pelaporan di bulan-bulan awal pemerintahan Trump dan berfokus pada peran Rusia dalam pemilu 2016.

Reporter Ellen Nakashima dan Greg Miller, dan mantan Untuk memposting Pada 3 Mei, jurnalis Adam Entous diberi tahu bahwa Departemen Kehakiman telah mencari “pita komunikasi tanpa konten”, termasuk nomor telepon dan lama panggilan, tetapi belum mendapatkannya.

Selama periode yang dicakup oleh upaya penyitaan 2017, wartawan menulis tentang intersepsi intelijen, menunjukkan bahwa ketika Mr. Sessions menjadi senator pada tahun 2016, ia membahas kampanye Trump dengan Duta Besar Rusia di Amerika Serikat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *