Activision Blizzard telah memberhentikan 20 karyawan atas tuduhan pelecehan

Activision Blizzard, raksasa game senilai $60 miliar di belakangnya panggilan tugas dan naksir permen, memberhentikan 20 karyawan untuk membersihkan budaya perusahaan mereka atas tuduhan diskriminasi dan pelecehan gender yang meluas.

Dalam sebuah surat kepada karyawan Selasa, perusahaan mengatakan mereka juga telah menegur 20 orang dan akan memperluas tim etika dan kepatuhan yang ditugaskan untuk menciptakan “tempat kerja yang lebih akuntabel.”

Pada bulan Agustus, ratusan karyawan Activision Blizzard melakukan protes setelah manajemen menolak gugatan negara bagian California yang menyebut “budaya tempat kerja ‘frat boy’ yang meluas” “tidak bertanggung jawab” dan “tidak tepat”.

Chief Executive Bobby Kotick kemudian mengakui bahwa tanggapan manajemen terhadap tuduhan itu “mati rasa”. Kasus California tertunda sementara Komisi Sekuritas dan Bursa membuka penyelidikan atas tuduhan diskriminasi bulan lalu.

Frances Townsend, mantan penasihat keamanan dalam negeri AS yang ditunjuk sebagai kepala kepatuhan Activision Blizzard pada bulan Maret, telah menolak dengan alasan hukum untuk menyebutkan siapa saja yang telah meninggalkan perusahaan karena tindakan disipliner.

Namun, dia mengatakan kepada Financial Times bahwa itu termasuk beberapa pengembang game dan beberapa pengawas, menambahkan bahwa tidak ada PHK yang datang dari dewan direksi atau tim manajemen senior perusahaan.

Mengutip penyelidikan selama sebulan, Townsend mengatakan Activision Blizzard yang berbasis di Santa Monica menemukan pelanggaran di beberapa area perusahaan.

“Kami menyebutnya apa yang kami lihat,” katanya. “Tidak masalah pangkat apa yang Anda miliki, apa pekerjaan Anda. Jika Anda telah melakukan beberapa pelanggaran atau seorang pemimpin yang menoleransi budaya yang tidak sesuai dengan nilai-nilai kita, kita akan mengambil tindakan. Dampak bisnis tidak relevan.”

Townsend mengatakan dia membedakan antara “pola” kesalahan yang dia yakini memerlukan penghentian dan kasus satu kali yang dia harap dapat diselesaikan dengan pelatihan.

READ  Superyacht Jeff Bezos senilai £420 juta terlihat untuk pertama kalinya

Sebagian besar kesalahan, kata Townsend, terjadi di luar lokasi pada pertemuan yang melibatkan alkohol. “Tetapi konsekuensinya akan berdampak pada tempat kerja, dan itulah mengapa kami mengatakan bahwa kami harus menghadapinya,” katanya.

Surat kepada karyawan mengatakan perusahaan berusaha untuk “mendapatkan kepercayaan dari tim kami bahwa jika mereka berbicara, mereka akan didengar,” menambahkan bahwa itu perlu untuk bertindak dengan “urgensi baru.”

Activision berkomitmen untuk melipatgandakan investasinya dalam sumber daya pelatihan dan menambahkan 19 posisi penuh waktu ke tim etika dan kepatuhannya.

Namun, tindakan yang diambil tidak dapat mengatasi kekhawatiran karyawan. Mereka yang pergi pada bulan Agustus telah mengajukan empat tuntutan untuk meningkatkan budaya perusahaan, termasuk upaya “seluruh perusahaan” untuk memperluas keragaman dan inklusi, transparansi upah gender, dan “mengakhiri klausul arbitrase wajib di semua kontrak kerja”.

Townsend mengakui bahwa tidak semua permintaan ini dipenuhi, tetapi mengatakan lebih banyak perubahan akan segera terjadi. “Kotick dan dewan pada dasarnya memberi saya cek kosong,” katanya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *