Abu Dhabi memberi FIA kepercayaan untuk melakukan panggilan F1 Monza yang tepat

Wolff percaya setelah kontroversi tahun lalu di Abu Dhabi telah memberi mereka kepercayaan diri untuk menahan tekanan dari luar agar balapan berakhir di bawah kondisi bendera hijau.

Mobil pengaman muncul di akhir balapan setelah itu Daniel Ricciardo‘s McLaren berhenti di trek dengan masalah mesin yang jelas.

Para marshal tidak dapat mendorong mobil karena macet di gigi dan butuh beberapa waktu untuk derek diambil dari sisi lain trek karena harus menunggu celah lalu lintas.

Sementara beberapa mobil terkemuka diadu dan yang lain tidak, dan mobil tidak diizinkan untuk menyalip safety car saat derek sedang beraksi, pengemudi Bernd Maylander membutuhkan beberapa putaran untuk mengurutkan semua mobil di belakangnya dan dalam urutan yang benar.

Saat itu sudah terlambat untuk memulai kembali balapan dan berakhir dengan sprint singkat di tikungan terakhir.

Fans di sepanjang rute membuat reaksi mereka jelas dengan ejekan dan peluit. Sementara bos tim lawan mempertanyakan jalannya acara, Wolff bersikeras bahwa semuanya telah dilakukan oleh buku.

“Tentu saja, ada aturan dan itu tertulis,” kata Wolff. “Dan dari sudut pandang saya, apakah saya trauma atau tidak, aturan ini telah dipatuhi hingga ke detail terkecil hari ini.

“Ada mobil di trek, ada marshal dan derek. Itu sebabnya mereka tidak membiarkan siapa pun menyusul.

“Dan kemudian tidak ada cukup waktu untuk memulai kembali balapan setelah semua mobil mengejar. Jadi jika Anda tidak senang dengan peraturan dan Anda ingin pertunjukan besar dan balapan dua putaran dan kemudian kekacauan, saya pikir saya benar-benar siap untuk itu.

“Tapi kemudian kita harus mengubah aturan. Jadi saya pikir kita tidak boleh mengeluh tentang apa pun yang terjadi karena itu adalah aturannya.”

READ  Pemain sayap non-liga Ollie Tanner menolak pindah ke Spurs meskipun ada skeptisisme dari para pelatih

Dia menambahkan: “Saya sangat senang melihat bahwa ada direktur balapan dan rekan-rekan menerapkan peraturan terhadap tekanan dari media dan tekanan dari penggemar dan semua orang hanya untuk melanggar peraturan.

“Jadi dalam hal ini, Abu Dhabi setidaknya telah memberikan kepercayaan yang lebih kuat kepada FIA untuk menerapkan regulasi tersebut.”

Toto Wolff, Kepala Tim dan CEO, Mercedes AMG

Foto oleh: Steve Etherington / gambar motorsport

Ketika ditanya oleh Motorsport.com apakah ofisial balapan bisa menandai balapan dengan warna merah untuk memastikan finis bendera hijau, Wolff menolak saran tersebut.

“Mengapa menandai balapan dengan warna merah? Jika seseorang terjebak di dinding saat trek diblokir, Anda akan membuat balapan merah karena Anda terjebak. Sesuatu telah terjadi. Mengapa Anda membuat balapan merah hanya karena Anda menginginkannya? pertunjukan satu atau dua putaran?

“Saya pikir ubah peraturan dan berdebat dengan FIA, ‘mari kita ubah peraturan, kami ingin memiliki putaran terakhir yang benar-benar top-notch’. Saya angkat tangan untuk itu. Tapi bukan itu yang dikatakan peraturan hari ini.”

Baca juga:

Wolff bersikeras dia tidak ingin dilihat sebagai kekuatan pendorong di balik perubahan seperti itu, yang dapat dimasukkan ke dalam agenda pertemuan peraturan olahraga yang dijadwalkan sebelumnya di Monza pada hari Senin, yang dihadiri oleh direktur olahraga tim dan Presiden FIA Mohammed Ben Sulayem. .

“Saya tidak ingin menjadi berita utama di sini bahwa Toto ingin mengubah peraturan karena balapannya payah. Saya pikir kita semua harus duduk dan berkata apakah ada yang bisa kita lakukan lebih baik?

“Tapi apa yang terjadi hari ini ada di buku aturan dan karena itu diterapkan. Apakah saya ingin putaran terakhir dengan sekelompok mobil di atas satu sama lain di chicane? Ya, sialan ya. TV yang bagus. Tetapi…

READ  Liverpool: Masalah yang harus diatasi Jürgen Klopp setelah kalah dari West Ham mengakhiri seri tak terkalahkan

“Saya pikir kita harus bertanya pada diri sendiri, apakah kita ingin memiliki balapan yang berakhir di bawah hijau? Dan kemudian kami merekayasa balik dari sana.

“Jadi Anda bisa melihat lima atau sepuluh lap sebelum akhir, kami memiliki safety car, mari tandai dengan warna merah. Dan pastikan kita balapan di akhir. Jika itu di regs, baiklah. Tetapi ada banyak orang yang lebih pintar, para direktur olahraga, yang akan memiliki beberapa ide.”

Baca juga:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.