140 DPR dari Partai Republik untuk menantang hasil pemilihan karena Pence menolak tuntutan hukum yang mendesak dia untuk menolak suara

Mike Pence telah menolak gugatan GOP untuk memperluas kewenangan wakil presiden di Kongres untuk membatalkan hasil pemilihan presiden 2020, memberikan pukulan bagi semakin banyak anggota parlemen dari Partai Republik yang berencana untuk menentang di parlemen. penghitungan resmi suara pemilihan minggu depan.

Laporan singkat Wakil Presiden pada hari Kamis menanggapi gugatan terhadap Anggota Kongres Texas Louie Gohmert dan Arizona dari Partai Republik dalam upaya untuk menolak suara electoral college dalam sesi gabungan Kongres pada 6 Januari, di bawah kepresidenan dari wakil presiden, untuk secara resmi menyatakan kemenangan Joe Biden.

Gugatan tersebut berargumen bahwa wakil presiden memiliki kewenangan tertinggi untuk menentukan validitas suara elektoral, dengan sekutu Donald Trump mengajukan lusinan tantangan pengadilan yang tidak berdasar untuk menantang validitas pemilu di beberapa negara bagian medan perang.

“Persidangan ‘penggugat’ bertujuan untuk memberdayakan wakil presiden untuk memutuskan secara sepihak dan tanpa mempertimbangkan keberatan atas validitas suara pemilihan,” menurut dokumen 14 halaman Pence, melalui pengacara untuk Kementerian. Keadilan.

Tapi “gugatan untuk menetapkan bahwa wakil presiden memiliki keleluasaan atas penghitungan, yang diajukan terhadap wakil presiden, adalah kontradiksi hukum yang berjalan,” kata laporan itu.

Mr Gohmert adalah salah satu dari setidaknya 140 anggota parlemen GOP di DPR yang berniat untuk menentang hasil, menurut CNN. Upaya mereka merusak suara jutaan orang Amerika berdasarkan tuduhan palsu atas kecurangan pemilu, campur tangan, dan manipulasi suara, yang diperkuat oleh presiden dan kampanyenya.

“Pengadilan Gohmert tidak memiliki manfaat hukum dan merupakan sabotase lain dari demokrasi kita,” katanya.

Dia mengklaim bahwa “terlepas dari penyamaran putus asa dan tidak patriotik ini,” Tuan Biden akan dikonfirmasi pada 6 Januari.

Anggota Kongres Gohmert menantang konstitusionalitas Undang-Undang Penghitungan Pemilihan tahun 1887, yang menetapkan prosedur penghitungan suara dan bagaimana anggota Kongres dapat memenuhi tantangan mereka.

Seorang anggota parlemen dan seorang senator harus setuju untuk menentang penghitungan tersebut untuk memicu pemungutan suara untuk menerima hasil, yang hampir pasti akan gagal. Partai Republik di DPR melakukan kampanye untuk menekan senator Partai Republik untuk memvalidasi upaya mereka.

Di antara para penantang, yang dipimpin oleh Mo Brooks dari Alabama, adalah Jody Hice dari Georgia, Clay Higgins dari Louisiana, Jeff Van Drew dari New Jersey dan anggota DPR sayap kanan yang baru saja terpilih Lauren Boebert, Madison Cawthorn dan Marjorie. Taylor Green.

Loyalis Trump di DPR memiliki setidaknya satu sekutu di Senat – Josh Hawley dari Missouri.

Pemimpin Mayoritas Senat Mitch McConnell dilaporkan telah meminta senator Partai Republik untuk menghindari upaya membatalkan hasil.

Di Senat bulan ini, dia berkata: “Banyak dari kita berharap pemilihan presiden akan menghasilkan hasil yang berbeda… Tapi sistem pemerintahan kita memiliki proses untuk menentukan siapa yang akan dilantik pada 20 Januari. Electoral College telah berbicara. “

Senator Republik Ben Sasse dari Nebraska mengatakan rekan-rekannya yang berencana untuk menantang hasil “sedang bermain api”.

“Mereka tidak berhasil memanggil hakim dan sekarang meminta pemegang kantor federal untuk menjatuhkan jutaan dan jutaan suara,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *