10 prediksi berani untuk gulat di tahun 2023

Tahun-tahun terakhir prediksi berjalan sekitar 50/50, tetapi hampir tidak dapat digambarkan sebagai berani di belakang: bahkan Kru Apollo tidak dapat menebak kegilaan di tahun 2022.

NXT 2.0 memang hilang (1): Itu adalah bencana yang lucu dan dibunuh oleh belas kasihan. Itu belum pernah membuat WWE bermasalah sebelumnya (2). Perkembangan yang jauh lebih serius – pengunduran diri Vince McMahon karena aib di tengah tuduhan sejarah tentang pelanggaran seksual – telah mencapai hal ini. CM Punk berbalik tumit (3), tetapi tidak dengan cara yang diprediksi. Dia kehilangan akal, mengubur promosi yang masih dicintai dan menyerang EVP AEW. Bron Breakker tidak tertekuk pada debutnya (4). WWE benar-benar melakukan pekerjaan membangun bintang yang setengah layak.

Sebuah nama besar dari AEW secara terbuka meminta pembebasannya (5), tapi itu bukan Brian Cage. Malakai Black dan Andrade el Idolo kurang lebih begitu. Pemerintahan Romawi tetap Juara Universal sepanjang tahun (6). Jeff Jarrett tidak kembali. Dia membuat dua! Tapi bukan sebagai boneka untuk promosi baru (7). Braun Strowman kembali (8)dan kebijakan WWE tahun 2020 memungkinkan pengembalian yang aneh ke filosofi lompatan teritorial lama – bukan berarti CYN> WWE sama dengan penyegaran melalui putaran Memphis ke Mid-South.

Eksodus media sosial massal belum terjadi (9). Vince Russo kembali (10), menakutkan, tapi – menghindar! – hanya dalam kapasitas penasehat atas nama jaringan USA.

Untuk tahun ini…?

Tony Khan mendengarkan kritik, bahkan jika dia menempelkan jari di telinganya pada protes terus-menerus atas jeda wawancara yang menghebohkan.

Fans mengeluh bahwa AEW tidak berbuat cukup untuk membangun pertandingan besar atau bakat debut; Khan mendengarkan dan menambahkan lebih banyak paket video ke format Dynamite. Seri Road To YouTube sering digunakan untuk tujuan ini, meskipun dalam bentuk yang padat.

READ  CBI Pictures Akan Membuka Gintama The Last Anime Film di Indonesia pada 12 Mei - Berita

Dalam salah satu keputusannya yang paling aneh, sama seperti rekaman Dynamite menjadi salah satu tiket terpanas dalam gulat – pertunjukan rumah WWE benar-benar condong ke median yang mendukung AEW – Khan mematikan lampu rumah seolah-olah ada sesuatu yang disembunyikan. Sebaliknya yang terjadi. Produknya mencapai puncaknya pada akhir tahun 2021, tetapi tampaknya seperti yang dilakukan WCW Nitro pada tahun 1999. Dia mendengarkan lagi dan acaranya terlihat lebih hidup. Demikian pula, Grand Slam tahun ini terlihat kurang seperti SmackDown.

Khan mendengarkan, dan dia mendengar banyak desahan seputar adegan sampulnya. Rasanya tidak seperti dulu – bahwa perangkat plot fiksi terasa seperti kesuksesan karier tertinggi. Kesepakatan ROH tidak membantu dari jarak jauh, tetapi meskipun Anda tidak memperhitungkannya, judul All-Atlantic telah kehilangan tujuannya. Apa yang dulunya merupakan ide yang bagus – kendaraan yang menjadikan perjalanan lebih penting – telah menjadi judul kartu tengah sekunder.

Orange Cassidy adalah juara yang menyenangkan, tetapi sabuknya adalah sarana transparan untuk memberinya sesuatu untuk dilakukan, dan dia akan dipersatukan kembali dengan gelar TNT paling lambat oleh Full Gear ’23, ketika Khan menyadari bahwa AEW tidak terasa seperti itu – apakah itu -tidak seperti sebelumnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.