10 Masalah Kesehatan Terkait dengan Penyakit Alzheimer Bertahun-tahun Sebelum Diagnosa

Para ilmuwan tidak yakin apakah gejala lain merupakan faktor risiko, alasan untuk mengembangkan kondisi tersebut, atau tanda peringatan dini bahwa seseorang akan mengembangkannya di kemudian hari.

Video sedang dimuat

Video tidak tersedia

Alzheimer: Para peneliti mengatakan tes baru akan membantu deteksi dini

Para peneliti telah menghubungkan penyakit Alzheimer dengan 10 kondisi kesehatan bertahun-tahun sebelum diagnosis.

Temuan terkait paling awal adalah gangguan depresi mayor, yang diidentifikasi sembilan tahun sebelumnya.

Kecemasan, sembelit dan penurunan berat badan juga telah dikaitkan dengan kondisi otak yang menyebabkan menyusutnya sel-sel otak.

Namun, para ilmuwan tidak yakin apakah gejala lain merupakan faktor risiko, alasan kondisi berkembang, atau tanda peringatan dini bahwa seseorang akan mengembangkannya.

Alzheimer menyebabkan hilangnya ingatan, kebingungan, dan penurunan kemampuan berpikir dalam jangka waktu yang lama.

Dan 70 persen dari demensia Kasus diperkirakan dimulai dengan Alzheimer.

Kecemasan, sembelit, dan penurunan berat badan semuanya dikaitkan dengan Alzheimer
(

Gambar:

(Gambar Getty)

itu catatan harian melaporkan bahwa para peneliti menganggap penyakit ini sebagai salah satu “tantangan kesehatan masyarakat terpenting abad ke-21”.

Penyebabnya masih belum diketahui dan saat ini belum ada obatnya.

Tetapi NHS mengatakan ada beberapa hal mapan yang dianggap meningkatkan risiko Anda terkena Alzheimer – seperti: penyakit jantung.

muncul di Kesehatan digital LancetInstitut Otak Paris bertujuan untuk mengkonfirmasi faktor risiko yang diketahui untuk demensia dan menemukan yang lain.

Penelitian ini dapat mengarah pada intervensi awal atau baru dalam kondisi yang menghancurkan.

Para ilmuwan menganalisis informasi pasien Alzheimer dan memeriksa data yang dikumpulkan dari 20.214 pasien Inggris untuk penelitian ini
(

Gambar:

Getty Images/Sumber gambar)

Mereka menganalisis informasi pasien Alzheimer, memeriksa data yang dikumpulkan dari 20.214 pasien Inggris selama 24 tahun dan dari 19.458 orang di Prancis selama 21 tahun.

Studi ini adalah yang pertama mengidentifikasi konstipasi sebagai kemungkinan faktor risiko, terjadi tujuh tahun sebelum diagnosis Alzheimer.

Gejala awal mungkin terkait dengan Alzheimer
(

Gambar:

(Gambar Getty)

Masalah kesehatan yang terkait dengan diagnosis Alzheimer berikutnya

  • Depresi mayor
  • takut
  • sembelit
  • Penurunan berat badan yang tidak normal
  • respons terhadap stres berat
  • gangguan tidur
  • ketulian
  • Jenis radang sendi yang disebut spondylosis serviks
  • air terjun
  • kelelahan

Peneliti Thomas Nedelec dari tim Aramis mengatakan: “Hubungan yang dibuat memungkinkan kami untuk mengkonfirmasi asosiasi yang diketahui seperti masalah pendengaran atau depresi dan faktor lain yang kurang diketahui atau gejala awal seperti spondylosis serviks atau sembelit.

“Namun, kami hanya melaporkan korelasi statistik. Ini perlu menjadi subjek penelitian lebih lanjut untuk memahami mekanisme yang mendasarinya.

“Pertanyaannya tetap apakah masalah kesehatan yang muncul adalah faktor risiko, gejala atau tanda peringatan penyakit.”

Pada bulan November tahun lalu Kaca melaporkan kemungkinan vaksin untuk kondisi tersebut.

Percobaan pada tikus menemukan bahwa vaksin menghancurkan protein jahat di otak, sehingga memulihkan memori.

Menurut ilmuwan Inggris dan Jerman, terapi yang dianggap inovatif ini dapat merevolusi pengobatan.

Uji klinis dari teknik tersebut, yang menargetkan fragmen beta amiloid yang larut dan sangat beracun yang menggumpal menjadi plak, dapat dimulai dalam dua tahun.

Dan jika vaksin berhasil, biayanya bisa mencapai £15 per suntikan.

Profesor Thomas Bayer dari Universitas Göttingen di Jerman, yang merupakan salah satu penulis studi tersebut, mengatakan para ilmuwan mengambil pendekatan yang berbeda.

Mereka menciptakan antibodi yang tidak akan dikenali oleh sistem kekebalan sebagai “asing”.

Rekan penulis studi Profesor Mark Carr dari University of Leicester kemudian berkata: “Jika temuan ini direplikasi dalam penelitian pada manusia, itu bisa menjadi transformatif.

“Ini membuka kemungkinan tidak hanya mengobati Alzheimer, tetapi juga berpotensi memvaksinasi penyakit sebelum gejala muncul.”

Lanjut membaca

Lanjut membaca

READ  Keempat sosok ini harus memasuki ruangan khusus selama 2 minggu

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.